Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pilpres 2019

Suhendra Hadi Kuntono: Pilpres 2019, Pandawa Vs Kurawa

Setelah ini SBY akan bertemu Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Sohibul Iman.

Suhendra Hadi Kuntono: Pilpres 2019, Pandawa Vs Kurawa
Tribunnews.com
Suhendra dan istri. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Bak Duryudana, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), Ketua Umum Partai Demokrat yang juga mantan Presiden RI, terus menggalang kekuatan untuk melawan petahana Presiden Joko Widodo pada Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019.

Setelah bertemu Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto, yang sempat diasumsikan publik sebagai “seteru bebuyutan”, sehari kemudian SBY bertemu Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) Zulkifli Hasan, Rabu (25/7/2018).

Setelah ini SBY akan bertemu Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Sohibul Iman.

“Bak si sulung Kurawa, SBY menggalang kekuatan adik-adiknya untuk bertempur di padang Kurusetra melawan Pandawa dalam perang Bharatayuda. Pilpres 2019 ibarat peperangan Pandawa versus Kurawa,” ungkap tokoh nasional yang juga Ketua Umum Putra-putri Jawa Kelahiran Sumatera, Sulawesi dan Maluku (Pujakessuma) Nusantara Suhendra Hadi Kuntono dalam rilisnya, Kamis (26/7/2018).

Anggota Pujakessuma Nusantara sekitar 23 juta orang.

Dalam kisah Mahabharata, Duryudana adalah putra sulung Drestarasta-Dewi Gandari dari dinasti Kuru, sehingga keturunannya disebut Kurawa. Duryudana punya adik 99 orang, adik pertama bernama Dursasana. Adapun Pandawa adalah lima anak dari Pandu-Dewi Kunti yang bernama Puntadewa atau Yudistira, Bima atau Wrekudara, Arjuna atau Janaka, dan si kembar Nakula-Sadewa. Pandawa adalah protagonis dan Kurawa adalah antagonis.

Dalam perang Bharatayuda, Pandawa akhirnya keluar sebagai pemenang berkat kecerdikan Sri Krishna, seorang dewa yang menjelma sebagai manusia.

SBY yang kini berusia 69 tahun, kata Suhendra, lebih senior daripada Prabowo (67), Zulkifli (56) maupun Sohibul (53), maka wajar bila SBY “dituakan”, sehingga Prabowo dan Zulkifli-lah yang berkunjung ke rumah SBY di kawasan elite Kuningan, Jakarta Selatan.

“Apalagi SBY mantan Presiden,” cetus Suhendra yang juga Ketua Dewan Pembina Persatuan Perangkat Desa Indonesia (PPDI) yang anggotanya para perangkat desa dari 73 ribu desa di seluruh Indonesia.

Mengapa Jokowi beserta partai politik pendukungnya, yakni PDI Perjuangan, Partai Golkar, Partai Nasdem, Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) dan Partai Hanura diasumsikan sebagai Pandawa, sedangkan SBY dengan Partai Demokrat beserta calon mitra koalisinya, yakni Gerindra, PAN dan PKS diasumsikan sebagai Kurawa, menurut Suhendra, karena pemerintahan Presiden Jokowi-Wapres Jusuf Kalla sudah on the right track atau di jalur yang benar.

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Hasanudin Aco
  Loading comments...

Berita Terkait :#Pilpres 2019

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas