Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Gempa di Sulteng

40 Tenda Darurat Disiapkan Pemerintah untuk Kegiatan Kuliah di Palu

Sebanyak 40 tenda darurat akan disiapkan untuk membantu proses pembelajaran di sejumlah kampus di Palu, Sulawesi Tengah.

40 Tenda Darurat Disiapkan Pemerintah untuk Kegiatan Kuliah di Palu
Tribun Jateng/Wahyu Sulistiyawan
Siaga Bencana: Petugas Kampung Siaga Bencana (KBS) mendirikan tenda darurat pada simulasi benjana di Kelurahan Kuningan, Kecamatan Semarang Utara, Minggu (29/9/2013). Simulasi ini untuk membentuk kesiapan warga dalam penganggulangan sementara jika terjadi suatu bencana banjir dan luapan Kaliasing di daerah tersebut. Kuningan mejadi kampung ke empat yang sudah dilatih KSB. (Tribun Jateng/Wahyu Sulistiyawan) 

TRIBUNNEWS.COM - Pemerintah siapkan tenda darurat untuk kuliah di Palu.

Sebanyak 40 tenda darurat akan disiapkan untuk membantu proses pembelajaran di sejumlah kampus di Palu, Sulawesi Tengah.

Tenda darurat akan digunakan sementara untuk mengganti bangunan gedung kampus yang roboh.

Hal itu disampaikan Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi M Nasir, di Semarang, Sabtu (6/10/2018) sore.

Baca: Relawan Bersihkan Halaman Rumah Sakit Undata Palu dari Jenazah

"Kalau kampus, kemarin saya datang ada enam sampai tujuh gedung yang rusak parah, dinilai kerusakan Rp 283 miliar itu penilaian tim teknis, belum dari penilaian tim PUPR. Kalau ajaran 2018 bagaimana kuliahnya, kita siapkan tenda darurat," kata Nasir.

Menurut Nasir, ada enam kampus di mana gedungnya roboh atau setidaknya mengalami kerusakan yang rusak parah.

Enam kampus diantaranya Universitas Tandulako, Universitas Muhammadiyah Palu, Universitas Terbuka Palu dan UIN Palu.

Seluruh bangunan gedung yang rusak diupayakan akan dibangun ulang dan selesai pada 2019 mendatang.

Pihak Kemenristek sedang mempersiapkan anggaran untuk kebutuhan pembangunan gedung tersebut.

"Saya lagi sisir anggaran bersama Menkeu dan saya minta Menteri PUPR bahwa pembangunan akan dilakukan dan 2019 supaya pembangunan selesai," ujarnya.

Terkait tenda darurat untuk perkuliahan, Nasir menilai, itu penting untuk menggantikan sementara bangunan kampus yang roboh.

Kemenristek Dikti sebelumnya telah mengirim 10 tenda darurat, namun dirasa masih belum mencukupi.

"Nanti akan dikirim 30-40 tenda lagi, karena ini persiapan masa hujan, dan harus order. Kapasitas tenda mencapai 40-50, itu besar sekali," tandasnya.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Pemerintah Siapkan 40 Tenda Darurat untuk Kuliah di Palu"

Editor: Fathul Amanah
Sumber: Kompas.com
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas