Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pesawat Lion Air Jatuh

64 Jenazah Belum Ditemukan, Keluarga Korban Lion Air PK-LQP Mengadu ke DPR

Aprillia juga membeber tentang uang santunan asuransi yang dinilai tidak adil.

64 Jenazah Belum Ditemukan, Keluarga Korban Lion Air PK-LQP Mengadu ke DPR
KOMPAS.com/JESSI CARINA
Keluarga korban pesawat jatuh Lion Air JT 610 mengadu kepada Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah di kompleks DPR, Senin (21/1/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Keluarga korban pesawat jatuh Lion Air JT 610 menemui Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Senin (21/1). Mereka menceritakan hal-hal yang belum tuntas dalam penanganan korban pesawat naas tersebut, termasuk rasa kecewa mereka kepada maskapai.

"Kami datang karena memang mau kemana lagi kalau tidak ke sini kami mengadu. Kenapa kami sampai harus mengadu? Karena terkait peristiwa kecelakaan itu sampai sekarang kewajiban Lion Air dan pemerintah sama sekali belum dilakukan," ujar kuasa hukum keluarga korban, Aprillia Supaliyanto.

Hal mendasar yang dituntut keluarga korban adalah pencarian 64 korban lain yang sampai sekarang belum ditemukan. Namun, keluarga korban merasa pemerintah tidak lagi berupaya untuk menemukan keluarga mereka. 

Pencarian korban memang sudah dihentikan sejak November 2018. Keluarga korban pernah bersama-sama melakukan operasi pencarian sendiri.

 Aprillia juga membeber tentang uang santunan asuransi yang dinilai tidak adil.

Baca: Twizy, Si Bajaj Mewah Bertenaga Listrik dari Renault

Aprillia mengatakan, maskapai Lion Air menetapkan uang kompensasi yang merupakan kewajiban dalam Undang-Undang sebagai uang asuransi. 

Selain itu, maskapai juga memberikan syarat kepada keluarga korban yang menerima uang itu, yakni keluarga korban tidak boleh menuntut lebih dari itu. Padahal, kata Aprillia, sesuai aturan keluarga korban boleh menuntut lebih jika kecelakaan itu terbukti kesalahan maskapai.

Baca: Di Bawah Bendera Baru, Renault Siapkan MPV Pesaing Xpander dan Avanza dengan Harga Kompetitif

"Kami telah laporkan kejadian ini ke pidana ke Bareskrim. Kami bilang ini kejahatan korporasi. Tapi setelah sebulan jalan, tidak ada langkah konkret," kata dia.

Dengan segala persoalan dengan maskapai, Aprillia mengatakan, peran pemerintah begitu pasif. Kementerian Perhubungan tidak hadir menjadi penengah antara dua pihak ini.

Pesawat Lion Air JT 610 dengan rute Jakarta-Pangkal Pinang terjatuh sesaat setelah lepas landas dari Bandara Soekarno-Hatta, Senin 29 Oktober 2018 pagi. Sebanyak 181 penumpang dan delapan orang kru Ikut dalam penerbangan tersebut jadi korban.

Operasi pencarian korban jatuhnya pesawat Lion Air JT 610 di perairan Karawang, Jawa Barat dihentikan pada Sabtu (10/11/2018).  Dari 189 korban, 125 korban berhasil ditemukan, sedangkan 64 orang belum ditemukan.

Laporan: Jessi Carina

Artikel ini tayang sebelumnya di Kompas.com dengan judul:  Kecewa pada Maskapai, Keluarga Korban Lion Air Mengadu ke Pimpinan DPR

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Choirul Arifin
Sumber: Kompas.com
  Loading comments...

Berita Terkait :#Pesawat Lion Air Jatuh

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas