Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Diapresiasi, Fokus Jokowi Bangun SDM di Periode Kedua

Tekad Jokowi yang akan memfokuskan periode keduanya ke pembangunan Sumber Daya Manusia (SDM) pun sangat diapresiasi banyak pihak.

Diapresiasi, Fokus Jokowi Bangun SDM di Periode Kedua
Biro Pers Setpres
Presiden Joko Widodo atau Jokowi pada Selasa, (7/5/2019), mengunjungi Provinsi Kalimantan Timur dimana salah satu wilayahnya menjadi calon bagi ibu kota baru Republik Indonesia. Pemerintah menyeriusi wacana pemindahan ibu kota yang telah dirintis sejak era presiden pertama 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Merujuk Situng KPU yang sudah mencapai 80 persen, Presiden Jokowi bersama KH Ma’ruf Amin yang menjadi cawapresnya, kemungkinan besar akan kembali melanjutkan pemerintahannya untuk periode 2019-2024.

Tekad Jokowi yang akan memfokuskan periode keduanya ke pembangunan Sumber Daya Manusia (SDM) pun sangat diapresiasi banyak pihak.

Salah satu apresiasi datang dari Kelompok Kerja (Pokja) Industri Kreatif Komite Ekonomi Industri Nasional (KEIN).

Ketua Pokja Industri Kreatif KEIN, Irfan Wahid, menyampaikan fokus Jokowi dalam pembangunan SDM sangat penting untuk mencetak insan-insan muda terampil dan kreatif yang akan menggerakkan ekonomi nasional ke depan.

“Fokus pembangunan periode kedua yang disampaikan Presiden Jokowi tidak berlebihan, mengingat berdasar Situng KPU, perolehan suara paslon 01 memang sudah sulit terkejar. Jadi kami menilai fokus Presiden Jokowi untuk membangun SDM 5 tahun ke depan sangat tepat,” kata Ketua Pokja Industri Kreatif KEIN, Irfan Wahid, di Jakarta, Senin (13/5/2019).

Baca: Jokowi Ajak Pemda Kerja Bareng Upgrade SDM Lulusan Sekolah Dasar

Mengutip data Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf), kata Ipang, jumlah tenaga kerja ekonomi kreatif terus meningkat tiap tahun.

Pada 2015, misalnya, tenaga kerja di industri ini mencapai 15,9 juta orang, di 2016 sebesar 16,91 juta orang dan di 2017 sebesar 17,4 juta orang dan 2018 sekitar 18 juta orang.

Menurut Ipang, sapaan akrab Irfan, Indonesia membutuhkan tambahan 58 juta tenaga kerja terampil pada 2030. Kebutuhan ini pun masi harus menyesuaikan dengan kondisi industri dan perkembangan teknologi di masa depan.

“Oleh karenanya, upaya untuk terus mencetak insan-insan terampil dan kreatif sudah mejadi keharusan pemerintah, dan KEIN siap untuk terus membantu kerja-kerja Presiden Jokowi dalam mewujudkan ini,” kata anak dari ulama kondang Gus Solah ini.


Ipang Wahid
Ipang Wahid (DPD)

Sebagai langkah konkret, kata Ipang, pendidikan SMK sudah harus dispesifikasikan atau dikhususkan untuk kebutuhan industri.

Salah satunya dengan pembukaan jurusan-jurusan industri kreatif. Hal ini karena SMK yang seharusnya menjadi pencetak anak-anak muda terampil, masih menjadi penyumbang pengangguran terbesar saat ini, yakni 11,24% pada 2018.

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Hasanudin Aco
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas