Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Kolaborasi Industri, Regulator yang Didukung Teknologi untuk Menghadapi Kejahatan Keuangan

Dibutuhkan data base yang terintegrasi antarinstansi, untuk memudahkan pelacakan aset pelaku tindak pidana terorisme dan pencucian uang

Kolaborasi Industri, Regulator yang Didukung Teknologi untuk Menghadapi Kejahatan Keuangan
ist
Fanly Tanto, Country Manager Cloudera Indonesia; Billie Setiawan, SVP of Enterprise Data Management, Bank Mandiri; P. Irawan S.E, M.Ak, CFE, Peneliti Senior Transaksi Keuangan, PPATK; Steve Totman, Managing Director of Financial Services, Cloudera 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Sejak diterbitkannya UU No.15/2002 tentang Tindak Pidana Pencucian Uang dan Perpu No 1 Thn 2002 Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme, modus operansi kejahatan keuangan memang selalu berevolusi.

Pengetatan pengawasan justru membuat kreativitas kriminalitas meningkat.

Sementara perkembangan produk perbankan yang pesat, menjadi angin segar bagi para pelaku pencucian uang.

“Di sini kita membutuhkan data base yang terintegrasi antar instansi, untuk memudahkan pelacakan aset,” kata P. Irawan SE.,M.Ak, CFE, Financial Transaction Senior Researcher of INTRAC or PPATK  saat  Cloudera Media Briefing - Memerangi Kejahatan Finansial dengan Data dan Analisis di  Jakarta belum lama ini.

Dikatakannya, beberapa hal terkait pencucian uang dan terorisme 4.0 yang masih harus diperhatikan adalah  dokumen pribadi atau identitas diri seseorang juga mengidentifikasi secara detil data transaksi.

Perlu juga identifikasi keterangan transaksi, misalkan ada kata-kata yang mengarah ke pencucian uang atau terorisme dan penyatukan data partial yang sengaja dipecah-pecah.

Baca: Garap Kasus Pencucian Uang Bupati Cirebon, KPK Cecar GM Hyundai Engineering Soal Izin PLTU

"Hal ini terkait kasus banyaknya rekening nasabah yang dibeli, dipinjam atau dipindahtangankan dan dukungan identifikasi dari para frontliner, kasus-kasus bisa diidentifikasi dan dicegah sejak dini," katanya.

PPATK menyarankan menggalakkan public-privat partnership sehingga memudahkan regulator mengungkap masalah pencucian uang dan terorisma.

"Dengan data yang optimal dan peran setiap komunitas, maka fungsi yang maksimal akan tercipta," katanya.  

Billie Setiawan - SVP of Enterprise Data Management, Bank Mandiri menyatakan, ukungannya terhadap kerjasama publik dan privat.

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: Eko Sutriyanto
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas