Tribun

Kartu PraKerja

Dituding sebagai Perusahaan Titipan di Proyek Kartu Prakerja, Co-Founder Ruangguru Beri Penjelasan

Sebagian publik mempersoalkan keberadaan Ruangguru di Kartu Prakerja 2020. Staf khusus milenial Presiden Jokowi juga disinggung.

Editor: Willem Jonata
Dituding sebagai Perusahaan Titipan di Proyek Kartu Prakerja, Co-Founder Ruangguru Beri Penjelasan
INSTAGRAM @BELVADEVARA
Belva Devara 

TRIBUNNEWS.COM - Sebagian publik mempersoalkan keberadaan Ruangguru di Kartu Prakerja 2020.

Kehadiran Ruangguru di program pemerintah itu juga dikaitkan dengan mantan staf khusus milenial Presiden Joko Widodo ( Jokowi) yang juga CEO Ruangguru, Belva Devara.

Program pengentasan pengangguran ini bakal menyedot anggaran APBN sebesar Rp 20 triliun.

Dana sebesar itu digunakan untuk membiayai pelatihan dan insentif bagi peserta Kartu Pekerja.

Selain Ruangguru, ada 7 perusahaan lain yang ditunjuk pemerintah untuk menjadi penyelenggara program Kartu Prakerja untuk tahun ini di antaranya Tokopedia, Bukalapak, MauBelajarApa, HarukaEdu, PijarMahir, Sekolah.mu dan Sisnaker.

Co-Founder dan Chief Product Officer (CPO) Ruangguru, Iman Usman, membantah kalau startup yang dirintisnya bersama Belva Devara sebagai perusahaan titipan di proyek pelatihan Kartu Prakerja 2020.

Baca: Pemerintah Disarankan Alihkan Anggaran Kartu Prakerja untuk Subsidi Internet

Baca: Ditutup Kamis 23 April 2020, Simak Syarat dan Cara Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 2

"Nggak benar kalau ini dibilang titipan. Ruangguru lolos ya karena ini Ruangguru, bukan karena Belva (sebagai Stafsus Presiden Jokowi)," tegas Iman seperti dikutip dari akun Instagram miliknya, Rabu (22/4/2020).

Baca: Kartu Prakerja Tak Jelas, PKS Usul Dananya Dialokasikan ke Pekerja Terdampak Covid-19

Dia menceritakan awal mula Ruangguru terlibat diskusi dalam program itu dengan pemerintah, hingga akhirnya ditunjuk sebagai salah satu mitra penyelenggara pelatihan untuk peserta Kartu Pekerja.

"Jadi ceritanya pemerintah kan mau bikin program pelatihan online pekerja.

Dari awal Presiden menekankan bukan hanya menggandeng pemerintah (sudah ada Sisnaker dan Pijar Mahir dari Telkom), tapi juga swasta," tutur Iman.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas