Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Harun Masiku Buron KPK

MAKI Akan Buat Laporan Orang Hilang ke Polisi terkait Harun Masiku

Koordinator Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI) Boyamin Saiman berencana membuat laporan orang hilang ke polisi.

MAKI Akan Buat Laporan Orang Hilang ke Polisi terkait Harun Masiku
kolase tribunnews: kpu.go.id/kompasTV
Harun Masiku dan rekaman CCTV kedatangan Harun Masiku di Bandara Soekarno-Hatta 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Vincentius Jyestha

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Koordinator Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI) Boyamin Saiman berencana membuat laporan orang hilang ke polisi.

Orang hilang yang dimaksud adalah Harun Masiku yang merupakan tersangka suap terhadap mantan Komisioner KPU Wahyu Setiawan.

"Saya berencana membuat laporan polisi orang hilang terkait Harun Masiku. Sejak dia hilang itu berarti kan sejak ada operasi tangkap tangan (OTT)," ujar Boyamin, ketika dihubungi Tribunnews.com, Rabu (6/5/2020).

Baca: Ini Kata KPK soal Pernyataan MAKI yang Yakin Harun Masiku Sudah Meninggal Dunia

Baca: MAKI Bersikukuh Harun Masiku Sudah Meninggal Meski Tak Miliki Bukti 

Berdasarkan peraturan Undang-Undang, Boyamin mengatakan orang yang hilang sampai dua tahun atau tidak diketemukan dalam jangka waktu tersebut akan dinyatakan meninggal dunia.

Dia sendiri berencana melakukan pelaporan orang hilang tersebut karena dua hal.

Pertama, bila memang Harun Masiku tak diketemukan hingga dua tahun maka ada konsekuensi hukum tersendiri. Yakni apabila dia memiliki warisan, warisan dapat diberikan kepada ahli waris.

Baca: KPK Masih Cari Harun Masiku dan Nurhadi

Baca: Alasan Saeful Bahri Bantu Harun Masiku Dapatkan Kursi di DPR

"Kemudian kalau dia punya istri, istrinya bisa menikah lagi jika yang bersangkutan ingin menikah lagi," kata dia.

Kedua, Boyamin berharap Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) cepat bergerak dan menemukan Harun Masiku. Pasalnya jika dianggap meninggal dunia, maka penyidikan akan dihentikan.

"Salah satu penghentian penyidikan itu kan kalau meninggal dunia. Nah maksud saya kalau ini benar-benar Harun Masiku sampai dua tahun nggak diketemukan kan harus di SP3. Artinya ini berbalik menjadi bumerang kepada KPK yang tidak mampu menemukan Harun Masiku," jelasnya.

Halaman
123
Penulis: Vincentius Jyestha Candraditya
Editor: Malvyandie Haryadi
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas