Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Dugaan Salah Tembak, Polda Sulteng Turunkan Tim Investigasi

"Polda Sulteng menurunkan tim investigasi ke wilayah Poso untuk mengetahui kejadian yang sebenarnya terjadi,”

Dugaan Salah Tembak, Polda Sulteng Turunkan Tim Investigasi
DW.com
Ilustrasi penembakan 

‎Laporan Wartawan Tribunnews.com Theresia Felisiani

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Penembakan yang mengakibatkan dua warga sipil tewas di kawasan hutan, Poso, Sulawesi Tengah (Sulteng) pada Selasa ‎(2/6/2020) lalu disebut bukan dilakukan kelompok teroris Mujahidin Indonesia Timur (MIT).

Diduga, tembakan dilakukan oleh oknum dari Satgas Tinombala atau terjadi salah tembak.

‎Atas dugaan ini, Polda Sulteng langsung turun tangan melakukan investigasi di lapangan.

"Polda Sulteng menurunkan tim investigasi ke wilayah Poso untuk mengetahui kejadian yang sebenarnya terjadi,” tutur Kabid Humas Polda Sulteng Kombes Didik Supranoto saat dikonfirmasi wartawan, Jumat (5/6/2020).

Baca: Seorang Pria Pingsan dengan Mulut Berbusa di Dalam Mobil, di Sampingnya Wanita Pakaiannya Terbuka

Saat ini, investigasi masih dalam tahapan pemeriksaan sejumlah saksi yang mengetahui kejadian tersebut.

"Tim masih bekerja, pemeriksaan saksi masih berlangsung, untuk perkembangan masih menunggu laporan dari tim investigasi,” ungkap Didik.

Baca: Komisi III DPR Minta Polri dan Komnas HAM Usut Tuntas Penembakan Oleh OTK di Poso

Diketahui akibat peristiwa itu, dua warga sipil meninggal dunia, mereka yakni ‎Syarifuddin (37) dan Firman (18). Kabag Penum Mabes Polri Kombes Ahmad Ramadhan menuturkan
pasca-penembakan warga sipil itu, kondisi keamanan dan ketertiban masyarakat di Poso sudah aman terkendali.

Saat ditemukan, kedua korban yakni Syafruddin dan Firman sudah dalam keadaan tewas dengan kondisi luka tembak di bagian leher dan dada.

Syarifuddin mengalami luka di dada ditemukan tewas di tempat. Sementara Firman mengalami luka tembak di leher dan meninggal saat perjalanan menuju perkampungan.

Ikuti kami di
Penulis: Theresia Felisiani
Editor: Malvyandie Haryadi
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas