Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Belajar Dari Kasus George Floyd, Amnesty Internasional Kritisi Tindakan Represif Aparat di Indonesia

Tindakan represif aparat kepolisian yang dialami pria kulit hitam, George Floyd menjadi pembelajaran untuk dunia.

Belajar Dari Kasus George Floyd, Amnesty Internasional Kritisi Tindakan Represif Aparat di Indonesia
AFP/Apu Gomes
Sejumlah demonstran melakukan aksi unjuk rasa atas kematian George Floyd, di Long Beach, California, Amerika Serikat, Minggu (31/5/2020) waktu setempat. Meninggalnya George Floyd, seorang pria keturunan Afrika-Amerika, saat ditangkap oleh polisi di Minneapolis beberapa waktu lalu memicu gelombang aksi unjuk rasa dan kerusuhan di kota-kota besar di hampir seantero Amerika Serikat. AFP/Apu Gomes 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Igman Ibrahim

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Tindakan represif aparat kepolisian yang dialami pria kulit hitam, George Floyd menjadi pembelajaran untuk dunia.

Tak terkecuali untuk aparat yang bertugas di Indonesia.

Peneliti Amnesty Internasional Indonesia, Ari Pramuditya mengatakan masih terdapat banyak kasus mengenai pelanggaran hak asasi manusia (HAM) yang dilakukan aparat dalam bertugas.

Menurutnya, masalah tersebut terus berulang sejak sebelum reformasi.

Baca: Tanggapan Menarik Jurgen Klopp soal Pawai Gelar Juara Liga Inggris Musim Ini

Dia mencontohkan sederet kasus pelanggaran HAM akibat represifitas yang dilakukan aparat.

Mulai dari kasus kerusuhan Semanggi 1 dan 2 hingga yang terbaru represifitas aparat yang dilakukan saat demonstrasi Reformasi di Korupsi pada Seprtember 2019 lalu.

"Demonstrasi besar-besaran penolakan RUU KUHP atau dikenal reformasi dikorupsi itu luar biasa masif sekali jumlah demonstrannya. Tak hanya di Jakarta, namun juga di daerah di Indonesia" kata Ari saat menjadi pembicara dalam diskusi daring, Minggu (7/6/2020).

Namun sayang, kata Ari, aspirasi massa justru dibalas dengan tindakan represifitas aparat dengan sejumlah kekerasan dan intimidasi.

Baca: Kronologi Lengkap Wanita di Cianjur Dibakar Hidup-hidup saat Rebahan di Sofa dengan Suaminya

Menurutnya tindakan represif aparat seolah tak pernah hilang di Indonesia sejak jaman sebelum reformasi.

Halaman
12
Penulis: Igman Ibrahim
Editor: Adi Suhendi
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas