Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

China Vs Amerika

Politikus PKS Minta TNI Disiagakan Amankan Jalur Stategis Anstisipasi Konflik di Laut China Selatan

Laut China Selatan sendiri berdekatan dengan Laut Natuna Utara yang merupakan jalur strategis di wilayah Indonesia.

Politikus PKS Minta TNI Disiagakan Amankan Jalur Stategis Anstisipasi Konflik di Laut China Selatan
Tribunnews.com/ Fransiskus Adhiyuda
Anggota Komisi I DPR RI dari fraksi PKS Sukamta. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Gita Irawan

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Politikus Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Sukamta meminta pemerintah Indonesia untuk menyiagakan personel TNI untuk mengamankan jalur laut strategis yang dimiliki Indonesia menyusul ketegangan di Laut China Selatan.

Diketahui ketegangan di Laut China Selatan meningkat akibat aktifitas militer China dan Amerika.

Laut China Selatan sendiri berdekatan dengan Laut Natuna Utara yang merupakan jalur strategis di wilayah Indonesia.

Jalur laut strategis di wilayah Indonesia tersebut antara lain Alur Laut Kepulauan Indonesia, Selat Malaka, Selat Sunda, dan jalur lainnya yang merupakan jalur laut yang biasa dimanfaatkan untuk aktifitas ekonomi.

Anggota Komisi I DPR RI tersebut meminta pemerintah melalui TNI dan Kemenhan melakukan pengamanan untuk mengantisipasi pecahnya perang terbuka di kawasan Laut China Selatan.

Baca: Laut China Selatan Memanas, Jubir Menhan: Kita Tidak Akan Terlibat Dalam Konflik

Baca: Soal Laut China Selatan, Prabowo Ajak Negara ASEAN Untuk Jaga Kawasan Agar Tidak Jadi Medan Perang

Baca: 3 Kapal Induk AS yang Bawa Ratusan Jet Tempur F-18 Tiba di Laut China Selatan

Alasannya ada kemungkinan jalur laut tersebut dimanfaatkan pihak sekutu Amerika antara lain Australia dan Selandia Baru.

"Nah jangan sampai kita lengah jalur laut kita dimanfaatkan juga oleh pihak-pihak bersengketa itu. Karena kalau ini nanti memanas serius, temannya Amerika bukan hanya Filipina, Taiwan, dan Jepang, tapi juga Australia dan New Zealand. Sehingga boleh jadi mereka akan melintas melalui Indonesia," kata Sukamta dalam diskusi Forum Monitor Seri 4 secara virtual, Kamis (18/6/2020).

Untuk itu Sukamta meminta Menteri Pertahanan dan Panglima TNI memahami konstelasi tersebut dan menyiagakan seluruh perangkat pertahanan di wilayah tersebut.

Sukamta juga menekankan pentingnya penyiagaan perangkat pertahanan di wilayah tersebut tanpa membuat panik.

Karena di satu sisi ia khawatir, kepanikan tersebut juga dapat memicu ketegangan baru.

Halaman
1234
Penulis: Gita Irawan
Editor: Adi Suhendi
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas