Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

HUT Kemerdekaan RI

Upacara HUT ke-75 Indonesia Digelar Terbatas, Masyarakat Bisa Hadir Secara Virtual

Berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya, kali ini upacara peringatan hari kemerdekaan akan digelar dengan peserta terbatas.

Upacara HUT ke-75 Indonesia Digelar Terbatas, Masyarakat Bisa Hadir Secara Virtual
TRIBUN JATENG/TRIBUN JATENG/HERMAWAN HANDAKA
Upacara peringatan HUT ke 74 Republik Indonesia digelar di Lapangan Pancasila, Simpanglima, Kota Semarang Jawa Tengah, Sabtu (17/8/2019). Dalam upacara tersebut, dilaksanakan pengibaran bendera merah putih, pembacaan dan detik-detik proklamasi, pembacaan Undang-Undang Dasar 45, amanat dari inspektur upacara dan doa. Bertindak sebagai inspektur upacara adalah Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo. (Tribun Jateng/Hermawan Handaka) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Di tengah pandemi Covid-19, Pemerintah memutuskan tetap akan menggelar upacara peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) Kemerdekaan ke-75 RI pada 17 Agustus mendatang di Istana Merdeka.

Hanya saja, berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya, kali ini upacara peringatan hari kemerdekaan akan digelar dengan peserta terbatas.

"Kaitannya dengan upacara 17 Agustus di Istana Merdeka, kami perlu sampaikan upacara tetap dilaksanakan secara khidmat tapi dengan peserta terbatas," ujar Menteri Sekretaris Negara Pratikno dalam konferensi pers, Senin (6/7/2020).

Pratikno mengatakan, masyarakat bisa hadir secara virtual pada peringatan hari kemerdekaan nanti. Dia harap masyarakat bisa aktif berpartisipasi.

"Kita kenalkan sebuah tradisi baru nanti saat upacara, saat dikumandangkan lagu 'Indonesia Raya', kami ajak masyarakat Indonesia untuk menghentikan kegiatannya sejenak, berdiri tegak, khidmat," tutur Pratikno.

Baca: Peringatan HUT ke-75 Kemerdekaan RI Tetap Dilakukan dengan Menerapkan Protokol Kesehatan

Baca: Tradisi Baru Perayaan HUT Kemerdekaan RI, Masyarakat Diminta Serentak Nyanyikan Lagu Indonesia Raya

Sementara itu Kepala Sekretariat Presiden, Heru Budi Hartono menyebut upacara hanya akan diikuti Presiden Joko Widodo dan ibu negara Iriana, Wakil Presiden Ma'ruf Amin beserta istri, Panglima TNI, Kapolri, serta pejabat yang mempunyai tugas seperti membacakan teks proklamasi dan membaca doa.

Sementara peserta upacara yang biasanya berasal dari kalangan pejabat dalam dan luar negeri hingga masyarakat umum untuk sementara ditiadakan.

"Untuk kebiasaan kita mengundang masyarakat itu tidak, mungkin kita undang virtual. Undangan tetap diedarkan ke menteri dan lembaga, tapi mereka tetap di tempat masing-masing karena kita utamakan kesehatan masyarakat dan protokol kesehatan," katanya.

Termasuk masyarakat yang biasanya menyaksikan proses upacara berlangsung dari luar Istana Merdeka.

"Ini tidak berarti partisipasi masyarakat terbatas. Kami harap sebagaimana edaran disampaikan seluruh rakyat Indonesia kami harap aktif terlibat upacara tersebut secara virtual," ujarnya.

Halaman
12
Penulis: Fransiskus Adhiyuda Prasetia
Editor: Dewi Agustina
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas