Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Virus Corona

Selama PSBB, AMAN Klaim Tak Ada Masyarakat Adat Alami Kelaparan

AMAN menyerukan pembatasan atau karantina wilayah (lockdown) adat sejak awal kasus covid tercatat di Indonesia, pada Maret 2020.

Selama PSBB, AMAN Klaim Tak Ada Masyarakat Adat Alami Kelaparan
KOMPAS.COM
Ilustrasi - 50 Gambar Ilustrasi Virus Corona, Cocok Sebagai Media Edukasi Bagi Masyarakat 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Srihandriatmo Malau

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN) mengklaim tidak ada masyarakat adat di wilayah Indonesia mengalami kelaparan ketika diberlakukannya pembatasan sosial berskala besar (PSBB). 

Demikian Kordintor Tim AMAN-kan Covid-19, Annas Radin Syarif menyampaikan dalam Webinar di aplikasi Zoom Rakernas AMAN ke-VI, Senin (10/8/2020).

"Awal-awal itu banyak khawatir akan terjad kesulitan pangan. Tapi ternyata yang kita temukan selama enam bulan ini, masyarakat adat tidak ada yang mengalami kelaparan," ujar Annas.

Untuk diketahui, AMAN menyerukan pembatasan atau karantina wilayah (lockdown) adat sejak awal kasus covid tercatat di Indonesia, pada Maret 2020.

Ia menjelaskan, karantina wilayah tidak selalu sinonim dengan matinya aktivitas ekonomi dan pertanian.

Justru, imbuh dia, perlindungan dan memastikan keselamatan anggota komunitas merupakan prioritas utama sehingga karantina wilayah menjadi respon paling awal yang dilakukan.

Baca: Beroperasi Saat PSBB, Tempat Karaoke di Mangga Besar Terancam Disegel

Baca: Atasi Krisis Akibat Covid-19, SBY Harap Pemerintah Alokasikan Dana Tepat Sasaran

"Lockdown atau karantina wilayah adat itu bukan berarti karantina seperti orang di kota tinggal di rumah. Tapi ketika masyarakat adat kuat atau disiplin, semua bisa melakukan apa saja di dalam wilayah adat," jelasnya.

Selama enam bulan ini kebutuhan pangan masyarakat adat di masing-masing wilayah tercukupi, mengingat pada Maret dan Agustus 2020 terjadi panen.

Baca: Pentingnya Perhatian Terhadap Masyarakat Adat Memenuhi Hak Berbudaya

"Maret itu sudah ada yang panen, mulai menanam lagi. Agustus ini juga sudah mulai panen lagi," jelasnya.

Halaman
12
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Willem Jonata
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas