Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Denny JA: Kultur Politik Pemilu Berubah di Bulan Maret 2005

sebelum bulan Maret 2005, partai politik memenangkan pertarungan di pemilu dan pilkada berdasarkan insting dan pengalaman.

Denny JA: Kultur Politik Pemilu Berubah di Bulan Maret 2005
dok pribadi
Denny JA 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Glery Lazuardi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Maret 2005 menjadi titik tolak politik di Indonesia.

Saat itu dinilai sebagai periode berakhirnya politik tradisional dan awal lahirnya politik modern, yang mengawinkan politik praktis dan ilmu pengetahuan.

Pernyataan itu disampaikan Pendiri lembaga survei Lingkaran Survei Indonesia (LSI) Denny JA.

Dia menjelaskan sebelum bulan Maret 2005, partai politik memenangkan pertarungan di pemilu dan pilkada berdasarkan insting dan pengalaman.

Namun, sejak Maret 2005, ujar Denny, partai politik menggunakan data, riset, lembaga survei dan konsultan politik untuk betarung dalam pemilu atau pilkada.

Sehingga, bulan Maret 2005 akan dikenang sebagai revolusi diam-diam dalam politik pemilu Indonesia.

"LSI Denny JA dan Partai Golkar yang memulai tradisi itu. Yaitu tradisi digunakannya lembaga survei untuk menjaring kandidat," kata dia.

Denny JA mengisahkan momen itu dalam salah satu bab bukunya yang terbaru, terbit tahun 2020 ini: Membangun Legacy: 10 P dalam Marketing Politik, Teori dan Praktek.

Berdasarkan pengalamannya, ikut memenangkan SBY sebagai presiden di tahun 2004, dan Partai Golkar juara kembali di tahun 2004, Ia melobi partai Golkar di tahun 2005. Maka politik pemilu pun berubah.

Halaman
123
Penulis: Glery Lazuardi
Editor: Hasiolan Eko P Gultom
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas