Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

PSBB di Jakarta

Lagi-lagi Jokowi Singgung PSBB Ketat di Jakarta: 'Generalisir Satu Kota akan Merugikan Banyak Orang'

Menurut Presiden Jokowi, pembatasan aktivitas di tingkat provinsi merugikan banyak orang. Pembatasan aktivitas cukup dilakukan di lingkup kecil.

Lagi-lagi Jokowi Singgung PSBB Ketat di Jakarta: 'Generalisir Satu Kota akan Merugikan Banyak Orang'
Tribunnews/Herudin
Petugas gabungan melakukan operasi yustisi protokol kesehatan untuk menekan angka positif Covid-19 di sekitar Bundaran HI, Jakarta Pusat, Jumat (25/9/2020). Pemprov DKI Jakarta memutuskan perpanjangan pengetatan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) hingga 11 Oktober 2020 mendatang. Tribunnews/Herudin 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pemprov DKI Jakarta kembali memberlakukan atau memperpanjang Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) ketat hingga 11 Oktober mendatang.

Sebelumnya PSBB ketat jilid pertama diberlakukan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mulai 14 September lalu.

Setelah berjalan dua pekan, Anies kemudian memperpanjang penerapan PSBB ketat selama dua pekan terhitung sejak Senin (28/9/2020) kemarin hingga 11 Oktober mendatang.

Namun di saat Jakarta kembali memberlakukan PSBB ketat, Presiden Joko Widodo (Jokowi) justru kembali menyinggung tidak efektifnya pembatasan aktivitas di tingkat provinsi.

Menurut Presiden Jokowi, pembatasan aktivitas di tingkat provinsi merugikan banyak orang.

Mantan Wali Kota Solo ini berpendapat, pembatasan aktivitas cukup dilakukan di lingkup kecil.

Hal itu disampaikan Jokowi dalam rapat dengan Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional lewat konferensi video, Senin (28/9/2020).

"Mini lockdown yang berulang itu akan lebih efektif. Jangan sampai kita generalisir satu kota atau satu kabupaten apalagi satu provinsi, ini akan merugikan banyak orang," kata Jokowi sebagaimana dikutip dari Kompas.com.

Jokowi meminta jajarannya menyampaikan pesan tersebut kepada gubernur, bupati dan wali kota.

"Intervensi berbasis lokal ini agar disampaikan ke provinsi, kabupaten, kota," kata Jokowi.

Baca: Kasus Covid-19 Naik Terus, Asosiasi Pusat Belanja Khawatir PSBB Makin Panjang

Halaman
123
Penulis: Daryono
Editor: Dewi Agustina
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas