Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pilkada Serentak 2020

Kampanye Pilkada 2020, Bawaslu Sebut Warga di Daerah yang Tak Percaya Covid-19 Jadi Persoalan Serius

Pilihan kampanye dalam bentuk pertemuan tatap muka langsung tersebut sangat berpotensi dalam penyebaran covid-19.

Kampanye Pilkada 2020, Bawaslu Sebut Warga di Daerah yang Tak Percaya Covid-19 Jadi Persoalan Serius
KOMPAS.COM
Ilustrasi - 50 Gambar Ilustrasi Virus Corona, Cocok Sebagai Media Edukasi Bagi Masyarakat 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Gita Irawan

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Anggota Bawaslu RI Mochammad Afifuddin menilai warga yang tidak percaya covid-19 di daerah merupakan persoalan serius.

Terutama, kata Afifuddin, mereka yang menganggap daerahnya bukan zona merah penyebaran covid-19 sehingga abai terhasap protokol kesehatan.

Berdasarkan catatannya, di tiga hari pertama masa kampanye Pemilihan Umum Kepala Daerah (Pilkada) 2020, ada 582 kegiatan kampanye di 187 Kabupaten/Kota.

Sebanyak 43 persen dari total kegiatan kampanye tersebut atau 250 kegiatan masih berbentuk pertemuan terbatas atau tatap muka.

Baca: Bawaslu Ingatkan Masih Ada Calon Kepala Daerah Langgar Protokol: Kampanye Langsung Masih Dominan

Kemudian kegiatan kampanye dalam bentuk penyebaran bahan kampanye sebanyak 128 kegiatan atau 22 persen.

Anggota Satpol PP membawa poster kampanye protokol kesehatan untuk menekan angka positif Covid-19 di DKI Jakarta di simpang Sarinah, Jakarta Pusat, Jumat (25/9/2020). Pemprov DKI Jakarta memutuskan perpanjangan pengetatan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) hingga 11 Oktober 2020 mendatang. Tribunnews/Herudin
Anggota Satpol PP membawa poster kampanye protokol kesehatan untuk menekan angka positif Covid-19 di DKI Jakarta di simpang Sarinah, Jakarta Pusat, Jumat (25/9/2020). Pemprov DKI Jakarta memutuskan perpanjangan pengetatan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) hingga 11 Oktober 2020 mendatang. Tribunnews/Herudin (Tribunnews/Herudin)

Untuk kegiatan kampanye berbentuk pemasangan alat peraga sebanyak 99 kegiatan atau 17 persen.

Kampanye media sosial, kata Afifuddin, sebanyak 64 kegiatan atau 11 persen dan kampanye dalam bentuk lain sebanyak 41 kegiatan.

Baca: Setelah Megawati dan Puan Maharani, Sandiaga Uno Disebut-sebut Berpeluang Jadi Juru Kampanye Gibran

Hal itu disampaikannya dalam acara Webinar Mappilu PWI bertajuk "Mewujudkan Pilkada Serentak 2020 yang Sehat dan Berbudaya" pada Kamis (1/10/2020).

"Kita berhadapan dengan banyak orang yang kadang tidak terlalu percaya dengan wabah. Ini juga persoalan di daerah. Persoalan sangat serius kita di daerah terutama yang mengangggap daerahnya belum merah, tidak merah sehingga mereka sangat bebas, dan abai dengan aturan protokol kesehatan," kata Afifuddin.

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Gita Irawan
Editor: Willem Jonata
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas