Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Susi Pudjiastuti Ceritakan Asal Usul Nama Perusahaannya Susi Air, Bermula dari Tsunami Aceh

Di tengah keberlangsungan mengembangkan bisnis, terjadi bencana tsunami Aceh pada 2004. Pesawat Susi akhirnya digunakan untuk membantu korban.

Susi Pudjiastuti Ceritakan Asal Usul Nama Perusahaannya Susi Air, Bermula dari Tsunami Aceh
TRIBUN/HO/DOK MOLA TV
Mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi PUdjiastuti berbincang secara virtual dengan legenda Tinju dunia Mike Tyson dalam acara Mola Living Live di Jakarta, Jumat (2/10/2020). Dalam acara yang mengambil tema Life Lessons From The Champ tersebut Susi mengupas kehidupan mantan juara dunia Mike Tyson saat dia menjadi atlet sampai dia pensiun. TRIBUNNEWS/HO/DOK MOLA TV 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti cerita di balik kesuksesannya dari seorang anak yang putus sekolah, seorang pengusaha sukses, hingga menjabat sebagai menteri.

Dalam perjalanan hidupnya, kata Susi, banyak hal yang tidak perlu dicontoh.

Seperti saat ia berhenti di tingkat Sekolah Menengah Atas (SMA). Apalagi di Indonesia memerlukan ijazah sebagai tolak ukur kualifikasi utama seseorang bekerja.

Susi sempat satu bangku dengan Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika Indonesia (BMKG) Dwikorita Karnawati di SMA.

Susi berkelakar ketularan pintar dari Dwikorita.

"Jadi kalau saya ketularan pintar itu wajar. Karena sebelah saya jadi rektor dan profesor sekarang Kepala BMKG. Jadi walaupun dua tahun bareng-bareng kita ketularan baiknya, pintarnya," ujar Susi, Kamis (26/11/2020).

Susi memutuskan berhenti sekolah atas keputusannya sendiri.

Keputusan itu membuatnya sempat berselisih dengan orang tua, terutama sang ayah.

Baca juga: Cerita Susi Pudjiastuti Berhenti Sekolah, Jual Perhiasan untuk Modal Berdagang Hingga Jadi Menteri

Di masa itu, ia memutuskan untuk membuka usaha. Bahkan sempat menjual perhiasan senilai Rp 750 ribu, untuk kemudian membuka usaha perikanan.

"Dari situ jualan ikan di Jakarta, Semarang, Cilacap, kirim dari Pangandaran, terus ekspor tahun 1996. Sempat juga ditipu sama orang Korea. Terus jalan lagi, ya jatuh bangun sampai 1996 kita ekspor sendiri," tutur Susi.

Halaman
1234
Penulis: Dennis Destryawan
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas