Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pemerintah akan Rombak Data Penerima Bansos

Pandemi Covid-19 merupakan momentum untuk melakukan reformasi sistem perlindungan sosial, terutama data penerima bantuan sosial.

Pemerintah akan Rombak Data Penerima Bansos
ist
Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional / Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional Suharso Monoarfa 

TRIBUNNEWS. COM, JAKARTA - Pemerintah akan mereformasi sistem perlindungan sosial dalam waktu dekat.

Kepala Bappenas Suharso Monoarfa mengatakan bahwa pihaknya telah membuat time frame atau jangka waktu sampai 2024 untuk melakukan reformasi tersebut.

"Reformasi sistem perlindungan sosial yang akan kita segera laksanakan dalam waktu yang dekat ini. Time framenya sudah dibuat oleh Bappenas, sampai dengan tahun 2024," kata Suharso usai rapat terbatas di Kantor Presiden, Jakarta, Selasa, (5/1/2021).

Baca juga: Bappenas: Penduduk Miskin Naik 1,63 Juta Orang Akibat Pandemi Covid-19

Menurut Suharso, pandemi Covid-19 merupakan momentum untuk melakukan reformasi sistem perlindungan sosial.

Terdapat beberapa hal yang harus diperbaiki dalam sistem perlindungan sosial, terutama mengenai data penerima bantuan sosial.

"Salah satunya adalah yang terkait dengan bagaimana kita bisa membantu masyarakat melalui program-program bantuan sosial yang selama ini sudah dilakukan oleh pemerintah. Kita menyadari bahwa memang ada hal yang perlu diperbaiki, dalam hal data ketepatan dari orang yang berhak dan orang-orang yang tidak berhak," katanya.

Baca juga: Menko PMK Pastikan Tidak Ada Pemotongan Dana Bansos

Menurut dia, data adalah sebuah keniscayaan dan menjadi faktor terpentingan dalam melaksanakan program bantuan sosial.

Pihaknya akan mencocokan kembali data penerima Bansos dengan digital base yang ada di pemerintah. 

"Jadi ke depan ini akan kita susun kembali kita rancang ulang kita desain hal-hal yang sudah kita laksanakan hari ini untuk kita integrasikan sedemikian rupa. Pertama mengenai ketepatan data dengan digital base,  sehingga penyampaiannya itu tingkat akurasinya tinggi," katanya.

Baca juga: Presiden Instruksikan Menteri dan Kepala Daerah Kawal Penyaluran Bansos

Selain menyusun ulang database penerima bantuan sosial, pihaknya juga akan mengintegrasikan sejumlah  program bantuan sosial yang ada di Kementerian atau lembaga.

Tujuannya agar program bantuan sosial bisa berjalan lebih efektif dan sesuai dengan tujuan awal program tersebut digulirkan.

"Akan kita coba susun kembali agar menjadi efektif dan bisa kita satupadukan Kita kumpulkan untuk hanya beberapa program strategis dalam rangka bantuan sosial,"

"Jadi bantuan sosial efektif, bagaimana caranya program-program yang tersedia di berbagai kementerian dan lembaga itu kita uji kembali mengenai kesahihannya sampai tingkat seperti apa," pungkasnya.

Ikuti kami di
Penulis: Taufik Ismail
Editor: Theresia Felisiani
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas