Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pesawat Sriwijaya Air Jatuh

Tim Evakuasi Pesawat Sriwijaya Air SJ182 Hadapi Cuaca Ekstrem, Tidur di Geladak Kapal

Proses evakuasi pesawat Sriwijaya Air SJ182 yang jatuh di sekitar Pulau Laki dan Pulau Lancang, perairan Kepulauan Seribu, menghadapi banyak tantangan

Tim Evakuasi Pesawat Sriwijaya Air SJ182 Hadapi Cuaca Ekstrem, Tidur di Geladak Kapal
Tribunnews.com/Fahdi Fahlevi
Sebanyak 18 penyelam diterjunkan untuk membantu pencarian serpihan pesawat Sriwijaya Air SJ-182 yang hilang kontak pada Sabtu (9/1/2021). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Proses evakuasi pesawat Sriwijaya Air SJ182 yang jatuh di sekitar Pulau Laki dan Pulau Lancang, perairan Kepulauan Seribu, menghadapi banyak tantangan.

Satu diantaranya, medan berat seperti cuaca di sekitar lokasi jatuhnya pesawat yang kerap diwarnai cuaca ekstrem.

Selain itu, kondisi kapal evakuasi dengan fasilitas yang seadanya juga menjadi tantangan sendiri bagi para evakuator.

Tribunnews.com sempat mencoba ikut bersama tim evakuasi Basarnas dan sejumlah relawan penyelam menuju ke titik pusat yang menjadi lokasi jatuhnya pesawat Sriwijaya Air di antara pulau Laki dan pulau Lancang, Kepulauan Seribu, pada Minggu (10/1/2021).

Titik keberangkatan dimulai dari Dermaga Jakarta International Container Terminal II atau yang biasa disingkat JICT II. Sebelum keberangkatan, seluruh tim evakuasi diwajibkan menjalankan swab antigen demi mencegah penularan Covid-19.

Baca juga: Kisah Makmur Ajie, Penyelam Profesional yang Diterjunkan Mencari Korban Sriwijaya Air SJ-182

Keberangkatan tim penyelam kali ini dengan menggunakan Kapal Negara SAR Basudewa yang tidak begitu besar, namun juga tidak begitu kecil. Total, kapal tersebut mampu menampung hampir 40 orang.

Waktu tempuh perjalanan dari JICT II menuju lokasi jatuhnya pesawat kurang lebih sekitar dua setengah jam. Dengan kecepatan rata-rata kapal diperkirakan 5-15 Knot.

Baca juga: Cerita 7 Penumpang Pindahan NAM Air yang Ikut Jadi Korban Sriwijaya Air SJ-182

Cuaca ekstrem mulai terlihat setelah hampir mendekati di sekitar lokasi jatuhnya pesawat. Dari kejauhan, penumpang kapal bisa melihat gelapnya awan hitam yang menandakan akan adanya hujan lebat.

Baca juga: Menangis Histeris, Kehilangan Istri dan 3 Anak di Insiden Jatuhnya Pesawat Sriwijaya Air SJ 182

Tak lama, hujan lebat disertai angin kencang pun turun seketika kapal berhenti di titik lokasi pencarian pesawat Sriwijaya Air SJ-182.

Tak hanya itu, gelombang ombak pun mendadak naik hingga mengayunkan kapal ke kanan dan kiri.

Baca juga: Tiga Komponen Penting Ini Selalu Ada di Black Box Pesawat dan Selalu Dicari Saat Terjadi Kecelakaan

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas