Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Banjir di Kalimantan Selatan

Banjir Masih Terjadi, BMKG Perkirakan 3 Hari ke Depan Kalsel Akan Diguyur Hujan

Saat sebagian besar Kabupaten/Kota di Kalimantan Selatan masih dilanda banjir, warga diminta terus waspada mengingat hujan yang diprediksi masih akan

Banjir Masih Terjadi, BMKG Perkirakan 3 Hari ke Depan Kalsel Akan Diguyur Hujan
BANJARMASIN POST/AYA SUGIANTO
Warga Desa Kelampayan Ulu, Kecamatan Astambul, dievakuasi dari pemukiman mereka yang dilanda banjir untuk mencari tempat dataran tinggi, Minggu (17/1). Sejak tiga hari ini banjir diwilayah Kabupaten Banjar, Kalsel tidak kunjung surut justru bertambah naik dampak hujan yang sering turun membuat warga yang bertahan dirumah terpaksa harus diungsikan. (BANJARMASIN POST/AYA SUGIANTO) 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Reza Deni

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Saat sebagian besar Kabupaten/Kota di Kalimantan Selatan masih dilanda banjir, warga diminta terus waspada mengingat hujan yang diprediksi masih akan terjadi.

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memperkirakan wilayah Kalimantan Selatan dalam 3 hari ke depan akan diguyur hujan.

Adapun ada beberapa daerah di Kalsel yang diperkirakan diguyur hujan dengan intensitas sedang.

"Yang perlu diwaspadai adalah beberapa daerah di Kalsel bagian selatan dan barat, seperti wilayah Banjarmasin, Banjarbaru, Kab Banjar, Tanah Laut, Barito Kuala, Tapin dan Hulu Sungai Selatan di mana wilayah-wilayah ini berpotensi terjadi hujan dengan intensitas sedang," Kepala Stasiun Meteorologi Syamsudin Noor Banjarmasin dalam keterangan tertulis yang diterima, Senin (18/1/2021).

Syamsuddin mengatakan intensitas hujan akan menurun pada akhir Januari.

Baca juga: Pencuri Berkeliaran Incar Rumah Korban Banjir di Kalsel, Pengungsi Memiih Pulang

Baca juga: UPDATE Banjir Kalsel Senin Pagi, Trans Kalimantan Belum Bisa Dilintasi, Genangan 1,5 M, Jalan Rusak

"Namun ada peningkatan kembali pada awal Februari dalam kondisi normal sebagaimana siklus musim hujan," lanjutnya.

Dia menjelaskan pemicu cuaca ekstrem yang melanda Kalsel beberapa hari ini.

"Adanya pergerakan suplai uap air dari Pasifik Timur ke Pasifik Barat (La Nina) serta suhu muka laut yang lebih hangat dari normalnya, mengakibatkan aktivitas potensi pembentukan awan hujan di wilayah Indonesia terutama di wilayah Kalimantan Selatan menjadi lebih signifikan," katanya.

Selain itu, dikatakan Syamsuddin, aadanya pusaran angin tertutup atau Sirkulasi Eddy di sekitar Kalimantan mengakibatkan terbentuknya daerah pertemuan angin (konvergensi) di wilayah Laut Jawa hingga Kalimantan bagian Selatan dan Timur.

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Reza Deni
Editor: Anita K Wardhani
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas