Tribun

Gejolak di Partai Demokrat

Marzuki Alie Tak Terima Dituduh jadi Bagian Kelompok Kudeta Partai Demokrat: Enggak Tahu Diri

Mantan Sekjen Partai Demokrat, Marzuki Alie, tak terima jika dirinya dituduh sebagai salah satu bagian kelompok kudeta Partai Demokrat.

Penulis: Whiesa Daniswara
Editor: Citra Agusta Putri Anastasia
zoom-in Marzuki Alie Tak Terima Dituduh jadi Bagian Kelompok Kudeta Partai Demokrat: Enggak Tahu Diri
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Mantan Ketua DPR RI periode 2009-2014, Marzuki Alie, meninggalkan gedung KPK usai menjalani pemeriksaan di Jakarta, Senin (16/11/2020). Marzuki Alie diperiksa KPK terkait perkara suap mantan Sekretaris Mahkamah Agung Nurhadi dan ia diperiksa sebagai saksi untuk tersangka Hiendra Soenjoto. 

TRIBUNNEWS.COM - Mantan Sekjen Partai Demokrat, Marzuki Alie, merasa tak terima dengan tuduhan ia jadi bagian kelompok kudeta Partai Demokrat.

Marzuki Alie bahkan mengaku, dirinya telah mengirimkan pesan WhatsApp ke pendiri dan mantan Ketum Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Dalam pesan WhatsApp tersebut, Marzuki Alie meminta SBY untuk dibuktikan jika ia benar menjadi bagian kelompok kudeta Partai Demokrat.

"Saya sudah WA (WhatsApp) ke Pak SBY, saya minta tolong dibuktikan. Kalau tidak bisa buktikan, saya minta dia disanksi sesuai AD/ART partai," ujar Marzuki saat dihubungi, Jakarta, Selasa (2/2/2021).

Baca juga: POPULER NASIONAL Sosok Moeldoko yang Disebut Ingin Kudeta Demokrat | Pendeta Jacob Nahuway Meninggal

Baca juga: Pendiri hingga 4 Faksi Demokrat Terang-terangan Jemput Moeldoko untuk Pimpin Partai, Bak SBY Dulu

Marzuki Alie menyebut, fitnah terhadap dirinya ini berasal dari anggota Majelis Tinggi Partai Demokrat, Syarief Hasan.

Dari penuturan Marzuki, tuduhan kepada dirinya sebagai bagian kelompok yang ingin melakukan kudeta tidak memiliki dasar dan bukti.

"Aku enggak ada sama sekali. Biarin aja yang memfitnah itu Syarief kan."

"Syarief ini hidupnya karena memfitnah dia enggak tahu diri loh, dulu ingat enggak pernah dibantuin Pak Marzuki beberapa kali. Ingat gak?" kata Marzuki.

Mantan Ketua DPR RI periode 2009-2014 Marzuki Alie meninggalkan gedung KPK usai menjalani pemeriksaan di Jakarta, Senin (16/11/2020). Marzuki Alie diperiksa KPK terkait perkara suap mantan Sekretaris Mahkamah Agung Nurhadi dan ia diperiksa sebagai saksi untuk tersangka Hiendra Soenjoto. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Mantan Ketua DPR RI periode 2009-2014 Marzuki Alie meninggalkan gedung KPK usai menjalani pemeriksaan di Jakarta, Senin (16/11/2020). Marzuki Alie diperiksa KPK terkait perkara suap mantan Sekretaris Mahkamah Agung Nurhadi dan ia diperiksa sebagai saksi untuk tersangka Hiendra Soenjoto. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN (TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN)

Baca juga: Sosok Anas Urbaningrum, Eks Ketum Demokrat yang Disebut Ingin Adanya Perubahan Kepemimpinan Partai

Baca juga: Marzuki Alie dan Moeldoko Beri Tanggapan saat Namanya Disebut Terlibat dalam Kudeta Partai Demokrat

Bahkan, Marzuki menantang Ketua Umum Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY), untuk mundur dari jabatannya jika dirinya tak bisa membuktikan tuduhan tersebut.

"Kalau AHY nuduh saya tidak bisa buktikan, dia mundur dari Ketua Umum, kalau dia nyebut nama saya," ucap Marzuki.

"Pak Syarief Hasan itu nyebut nama saya, buktikan, kalau saya tidak terlibat, mundur dia dari Demokrat," sambung Marzuki.

Moeldoko Angkat Bicara

AHY dan Moeldoko
AHY dan Moeldoko (TRIBUNNEWS Ilham Rian Pratama / KOMPAS.com Haryanti Puspa Sari)

Tak hanya Marzuki Alie, Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko pun juga ikut angkat bicara terkait dengan tuduhan ia menjadi bagian kelompok kudeta Partai Demokrat.

Moeldoko meminta Partai Demokrat untuk tidak dengan mudah menuding Istana terlibat dalam kejadian ini.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas