Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Cuaca Ekstrem di Indonesia Timur

Presiden Minta BNPB Segera Data Lokasi Pengungsian Bencana NTB dan NTT

Presiden juga mengingatkan BNPB untuk memastikan kebersihan dan sanitasi di lokasi pengungsian. Terutama ketersediaan MCK dan air bersih.

Presiden Minta BNPB Segera Data Lokasi Pengungsian Bencana NTB dan NTT
istimewa
Gambar ini memperlihatkan banjir yang memporakporandakan rumah warga di Waiwerang, Kecamatan Adonara Timur, Kabupaten Flores Timur pada Minggu 4 April 2021. 

Laporan Wartawan Tribunnews Taufik Ismail

TRIBUNNEWS. COM, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) menekankan kepada jajarannya untuk memastikan kebutuhan dasar para korban terdampak bencana di Nusa Tenggara Barat (NTB) dan Nusa Tenggara Timur (NTT) terpenuhi.

Karena kata Presiden sampai hari kemarin, bantuan yang dikirimkan belum sampai ke lokasi bencana.

"Segera tangani dan penuhi kebutuhan para pengungsi meskipun saya tahu hari Minggu sudah beberapa di kirim ke NTT, NTB, tetapi karena cuaca yang sangat ekstrem bantuan itu belum bisa masuk ke lokasi sampai Kemarin saya lihat," kata Jokowi dalam rapat terbatas penanganan bencana di Istana Merdeka, Jakarta, Selasa, (6/4/2021).

Presiden memerintahkan Kepala BNPB Letnan Jenderal Doni Monardo untuk mendata tempat pengungsian warga yang menjadi korban bencana di NTB dan NTT.

Presiden meminta BNPB pastikan tempat pengungsian tersebut layak dan bantuan sampai ke lokasi pengungsian.

Baca juga: Bagian Tubuh Korban Banjir yang Ditemukan Warga Flotim Dimakamkan Tanpa Diketahui Identitasnya

Baca juga: Aksi Heroik Pria Adonara Selamatkan Keluarga & Tetangga saat Banjir Bandang, Kini Nasibnya Misterius

Baca juga: Tangis Keluarga di Depan Janazah Korban Banjir Bandang Adonara

"Logistiknya, tendanya, dapur lapangannya untuk memenuhi kebutuhan dasar bagi para pengungsi," katanya.

Presiden juga mengingatkan BNPB untuk memastikan kebersihan dan sanitasi di lokasi pengungsian. Terutama ketersediaan MCK dan air bersih.

"Juga kebutuhan untuk bayi dan anak-anak," pungkas Presiden.

Sebelumnya Kepala Pusat Data Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Raditya Jati mengatakan, siklon tropis Seroja ini berdampak di 8 wilayah administrasi kabupaten dan kota di NTT.

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Taufik Ismail
Editor: Hendra Gunawan
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas