Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

China Bela Diri Soal Kondisi Uighur, DPR Sebut Hanya Lips Service Tanpa Bukti

media di Indonesia disebut mengutip rilis laporan dari media barat yang menyerang dan memfitnah Tiongkok.

China Bela Diri Soal Kondisi Uighur, DPR Sebut Hanya Lips Service Tanpa Bukti
Tribunnews.com/Rina Ayu
Al Muzammil Yusuf 

Laporan wartawan tribunnews.com, Danang Triatmojo

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kedutaan Besar China menyebut media di Indonesia jadi korban rekayasa pemberitaan sebagian laporan negara barat soal kondisi muslim Uighur di Xianjiang.

Pasalnya media di Indonesia disebut mengutip rilis laporan dari media barat yang menyerang dan memfitnah Tiongkok.

Anggota Komisi I DPR RI, Al Muzammil Yusuf menilai cara pemerintah China membela diri seputar dugaan peristiwa kejahatan kemanusiaan muslim Uighur, hanya pernyataan politik yang sia-sia dan sekedar lips service belaka.

Baca juga: Singgung Uighur hingga Rohingya, Ini Pernyataan Lengkap Presiden Biden Terkait Awal Ramadan

"Alias lips service. (China) Tidak berani membuktikan hal-hal yang kongkrit seperti menunjukkan kebijakan hidup bebas tanpa penyiksaan dan penghormatan HAM setiap pribadi muslim Uighur," kata Al Muzammil kepada wartawan, Kamis (22/4/2021).

Baca juga: Kedubes China Bantah Isu Penindasan Etnik Minoritas Uighur di Xinjiang

Politikus PKS ini mengatakan jika mau membela diri, China seharusnya segera membuktikan kebijakan politik yang berpihak pada kebebasan muslim Uighur.

Seperti kebebasan melaksanakan ibadah, hingga tidak memisahkan anak Uighur dari orang tuanya. Kebijakan politik tersebut bisa ditampilkan lewat media.

Baca juga: Warga Uighur Gelar Unjuk Rasa di Turki Saat Menteri Luar Negeri China Berkunjung

Kata Al Muzammil, dunia sudah punya teknologi tinggi. Sehingga sulit bagi negara manapun termasuk China untuk menutup-nutupi kebijakan represif dan pelanggaran HAM di Uighur.

"Dunia sudah dikuasai teknologi tinggi. Sulit bagi negara manapun untuk menutup-nutupi kebijakan represif dan pelanggaran HAM seperti yang terjadi di Uighur," tegas dia.

Senada dengan DPR RI, pusat kajian kebijakan dalam dan luar negeri Indonesia, Center for Indonesian Domestic and Foreign Policy Studies (CENTRIS) menilai tudingan China terhadap kerja jurnalis khususnya Indonesia adalah bentuk kepanikan.

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Danang Triatmojo
Editor: Sanusi
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas