Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pemilu Serentak 2024

Ini 4 Persiapan Bawaslu RI Tatap Pemilu Serentak 2024

Ketua Bawaslu RI Abhan menyebut ada beberapa persiapan guna menatap Pemilu Serentak Tahun 2024 mendatang.

Ini 4 Persiapan Bawaslu RI Tatap Pemilu Serentak 2024
dok Bawaslu RI
Ketua Bawaslu RI Abhan (tengah), di Gedung Bawaslu RI, Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat, Kamis (6/5/2021) 

Laporan wartawan tribunnews.com, Danang Triatmojo

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) RI Abhan menyebut ada beberapa persiapan guna menatap Pemilu Serentak Tahun 2024 mendatang.

Persiapan pertama yakni perlu adanya sinkronisasi antar sesama penyelenggara pemilu khususnya soal peraturan, PKPU dan Perbawaslu di setiap tahapan.

"Sinkronisasi ini penting, apalagi pelaksanaan Pemilu 2024 terdapat pemilihan legislatif, presiden, DPD, dan pilkada," kata Abhan dalam diskusi di Gedung Bawaslu RI, Jakarta Pusat, Kamis (6/5/2021).

Baca juga: Berkaca Dari Kasus Orient, Bawaslu Harap Setiap Pihak Tak Lamban Tindaklanjuti Persoalan

Persiapan kedua yakni terkait integritas dan kapasitas jajaran ad hoc. Abhan menilai diperlukan kesiapan dan peningkatan sumber daya manusia.

Menurutnya peningkatan kapasitas ini perlu agar kesalahan yang sifatnya teknis tak lagi terjadi.

"Peningkatan kapasitas ini sangat penting untuk terus dilakukan agar tidak terjadi kembali kesalahan yang sifatnya teknis. Tidak hanya di Bawaslu saja, tetapi juga di jajaran ad hoc pengawas kecamatan, desa, kelurahan maupun pengawas TPS," tuturnya.

Baca juga: MK Diskualifikasi WNA Pemenang Pilkada, Bawaslu: Faktanya Ada Masalah di Tahap Pendaftaran Calon

Sementara persiapan ketiga adalah ketersediaan perangkat dan infrastruktur telekomunikasi. Mengingat pemilu makin ke depan tak akan terlepas dari penggunaan digitalisasi.

Serta persiapan keempat mengenai peningkatan koordinasi antar sesama penyelenggara maupun stakeholder terkait. Komunikasi dianggap jadi penting lantaran banyak masalah dalam pelaksanaan khususnya tahapan pemilu.

"Kalau 2024 (KPU) ingin menggunakan digitalisasi dalam pelaksanaan pemilu 2024, maka harus dipersiapkan perangkat dan kekuatan infrastuktur telekomunikasi," tegas Abhan.

Ikuti kami di
Penulis: Danang Triatmojo
Editor: Sanusi
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas