Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Menilik Keseriusan Pemerintah Penuhi Hak Anak Peroleh Makanan Bergizi

Di masa pandemi, anak merupakan yang paling berisiko tertular. Maka dibutuhkan perhatian terhadap kebutuhan gizinya untuk meningkatkan imun mereka.

Menilik Keseriusan Pemerintah Penuhi Hak Anak Peroleh Makanan Bergizi
Shutterstock
Ilustrasi anak sekolah dasar. 

TRIBUNNEWS.COM - Mengkonsumsi makanan bergizi menjadi hak dasar anak yang harus dipenuhi.

Hal itu mengemuka dalam diskusi publik yang diselenggarakan Koalisi Perlindungan Kesehatan Masyarakat (KOPMAS) secara virtual pada Rabu, 25 Agustus 2021.

Ketua Bidang Pengaduan KOPMAS Rusmarni Rusli mengatakan mengupayakan anak-anak mendapat asupan gizi yang cukup adalah kunci untuk pembangunan Indonesia di masa mendatang.

Menurut dia, pemenuhan gizi anak merupakan tanggung jawab bersama dan bisa dilakukan siapa saja dengan saling memperhatikan. 

"Lihat tetangga kiri kanan, tetangga dekat, saudara atau siapapun yang kita kenal, apakah ada yang hanya makan nasi dengan sayur, apakah ada yang makan telur tahu tempe hanya di awal bulan, apakah masih ada yang minumnya kental manis karena orang tua tidak sanggup membeli susu anak,” ucap Rusmarni.

Pemenuhan gizi yang tepat sedini mungkin, sangat penting dilakukan untuk mencegah masalah beban ganda gizi.

Baca juga: Tim Penggerak PKK Akan Buat Penyuluhan Soal Gizi Seimbang Sikapi Meningkatnya Angka Obesitas Anak

Baca juga: Buku Panduan SLP, Sarana Edukasi Makanan Bergizi Seimbang untuk Para Santri di Masa Pandemi

Misalnya, tinggi permasalahan kekurangan gizi dan meningkatnya masalah obesitas, serta pertumbuhan epidemi penyakit tak menular, yang disebabkan oleh asupan gizi yang berlebih pada era transisi gizi yang cepat.

Belum lagi ditambah di masa pandemi seperti saat ini, di mana anak-anak menjadi kelompok yang juga rentan tertular Covid 19.

Data Satgas Penanganan Covid-19 per 20 Juli 2021 diketahui ada 11.045 anak menjadi yatim piatu. Sementara sebanyak 350.000 anak terpapar Covid dan 777 di antaranya meninggal dunia.

Baca juga: Garda Depan Covid-19, Nakes Harus Dapat Asupan Gizi Cukup

Tingkat resiko anak sangat tinggi untuk terpapar Covid-19, karena itu dibutuhkan perhatian terhadap keterpenuhan gizi anak sebagai upaya pencegahan penurunan imunitas tubuh anak di tengah pandemi.

Halaman
12
Editor: Willem Jonata
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas