Tribun

Ibu Kota Baru

Masih Pandemi, Ahli Tata Kota Khawatir Nasib Jual Beli Tanah IKN Seperti Jonggol 

Ahli Tata Kota ingatkan jangan sampai nasib jual beli tanah ibu kota negara (IKN) bakal seperti Jonggol.

Penulis: Reynas Abdila
Editor: Theresia Felisiani
Masih Pandemi, Ahli Tata Kota Khawatir Nasib Jual Beli Tanah IKN Seperti Jonggol 
IST
Desain bangunan Istana Negara di Ibu Kota Negara yang baru di Kalimantan Timur. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ahli Tata Kota Nirwono Joga menaruh rasa khawatir cukup besar terhadap wacana pembangunan ibu kota negara (IKN).

Pihaknya mewanti-wanti agar calon investor tidak mudah termakan isu.

Kala itu, pemerintahan Soeharto tahun 1997 santer dikabarkan akan memindahkan ibu kota negara ke Jonggol, Jawa Barat.

"Hal yang harus diantisipasi jika kelak ganti Presiden dan rencana IKN dihentikan. Apalagi kondisi masih pandemi.Saya khawatir nasib jual beli tanah IKN ini akan seperti di Jonggol," kata Nirwono, Senin (13/9).

Baca juga: Tangkap Bandar Narkoba Bermarkas di Jonggol, Polisi Amankan 52,9 Kg Gram Ganja 

Arsitek lanskap dari Universitas Trisakti ini memandang kenaikan harga tanah hal yang wajar.

Menurutnya, investasi tanah terbagi-bagi yakni di lokasi sekitar zona inti pusat pemerintahan dan lokasi di kota/kabupaten sekitar IKN.

"Lokasi di sekitar zona inti akan menjadi sangat mahal karena dekat dengan pusat perkantoran pemerintahan, dengan prospek pembangunan gedung-gedung perkantoran dan perhotelan dan apartemen," tuturnya.

Sementara lokasi di kota atau kabupaten sekitar IKN lebih sesuai untuk pengembang perumahan real estate (rumah tapak, rusun pekerja, apartemen, perhotelan) pendukung pekerja di IKN. 

"Tanah-tanah di kabupaten Penajam Paser Utara dan Kutai Kartanegara potensial untuk dikembangkan terutama jalan tol Balikpapan-Samarinda yang sama seperti jalan tol Jagorawi," ucap Nirwono.

"Itulah yang membuat harga cenderung naik," tambahnya lagi.

Baca juga: Begal Penyandang Disabilitas di Jonggol Ternyata Pelajar, Aksinya Kerap Viral di Media Sosial

Halaman
12
Ikuti kami di

Wiki Populer

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas