Tribun

SEAQIM Gelar Simposium dan Workshop Terkait Siswa Difabel untuk Guru SLB dan Inklusi Se-Indonesia

Turut hadir dalam acara tersebut perwakilan Kementerian Pendidikan Kebudayaan dan Riset Dr. Samto dan Direktorat PMPK Dr Baharudin.

Editor: Hasanudin Aco
SEAQIM Gelar Simposium dan Workshop Terkait Siswa Difabel untuk Guru SLB dan Inklusi Se-Indonesia
ist
SEAMEO for QITEP in Mathematics (SEAQIM) menggelar acara simposium internasional dan workshop bertajuk Redefining The Needs of Special Education Students for Mathematics in Southeast Asia. 

TRIBUNNEWS.COM, YOGYAKARTA - SEAMEO for QITEP in Mathematics (SEAQIM) menggelar acara simposium internasional dan workshop bertajuk Redefining The Needs of Special Education Students for Mathematics in Southeast Asia.

Kedua acara tersebut berlangsung selama tiga hari (14-16 Oktober 2021) di Melia Purosani Hotel, Yogyakarta.

Acara yang dibuka oleh Deputy Director for Program and Development dari SEAMEO Secretariat Bangkok DR Wahyudi ini merupakan bagian dari proyek kolaborasi antara SEAQIM dan SEAMEO SEN serta beberapa institusi lain diantaranya PPPPTK Matematika dan CRICED dari Jepang.

Turut hadir dalam acara tersebut perwakilan Kementerian Pendidikan Kebudayaan dan Riset Dr. Samto dan Direktorat PMPK Dr Baharudin.

Deputy Director for Program at SEAMEO for QITEP in Mathematics DR Farida Nurhasanah mengatakan proyek ini terdiri atas kegiatan survey terkait pembelajaran matematika bagi siswa berkebutuhan khusus dan simposium internasional serta workshop berdasarkan hasil survey tersebut.

“Surveynya sudah dilakukan selama 3 bulan (Mei-Juli 2021) di 8 negara Asia Tenggara. Melalui project ini institusi kami ingin mengembangkan dan mendesain bagaimana pelatihan guru yang efektif untuk guru-guru yang mengajar di sekolah SLB dan inklusi yang backgroundnya bukan dari pendidikan matematika,” kata Farida kepada media, Sabtu (16/10/2021).

Baca juga: Mahasiswa Indonesia Raih Medali Emas pada Kompetisi Matematika Internasional 2021

Bersama dengan Kepala Tim Spesialis dari SEAMEO for QITEP in Mathematics Wahid Yunianto SPd MEd, Farida memaparkan hasil survey yang diperoleh dari 4.577 guru dari Sekolah Luar Biasa (SLB) dan inklusi di 8 negara Asia Tenggara yakni Malaysia, Filipina, Singapura, Thailand, Laos, Kamboja, dan Indonesia.

Farida mengatakan simposium dan workshop ini bertujuan mengkaji kebutuhan para guru yang mengajar mata pelajaran matematika bagi siswa difabel baik di SLB maupun sekolah inklusi agar dapat merumuskan suatu desain program pelatihan bagi guru-guru tersebut.

“Melalui simposium ini, peserta antar negara ASEAN dapat saling bertukar informasi dan belajar. Berdasarkan hasil survey, guru-guru yang mengajar matematika di SLB dan inklusi mayoritas bukan lulusan pendidikan matematika sehingga mereka membutuhkan dukungan terkait konten matematika seperti media pembelajaran yang digunakan, dan cara mengajar yang menyenangkan dan bermakna sesuai potensi dan kondisi para siswa,” ujarnya.

Farida menambahkan, dengan beragam jenis disabilitas pada anak didik di SLB dan sekolah inklusi, mereka tetap memiliki peluang yang sama untuk mempelajari, memahami, dan menggunakan ilmu matematika hingga level tinggi jika diberikan dukungan yang sesuai dengan kebutuhan mereka.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas