Tribun

Pakar Minta Pimpinan Polri Koreksi Anggotanya soal Polisi Geladah Ponsel Warga saat Patroli

Pakar hukum pidana dari Universitas Parahyangan Agustinus Pohan minta pimpinan Polri lakukan koreksi internal di lembaga Bhayangkara tersebut.

Penulis: Rizki Sandi Saputra
Editor: Arif Tio Buqi Abdulah
Pakar Minta Pimpinan Polri Koreksi Anggotanya soal Polisi Geladah Ponsel Warga saat Patroli
TRIBUN/DANY PERMANA
Pengamat hukum Agustinus Pohan 

Laporan Reporter Tribunnews.com, Rizki Sandi Saputra

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pakar hukum pidana dari Universitas Parahyangan Agustinus Pohan minta pimpinan Polri lakukan koreksi internal di lembaga Bhayangkara tersebut.

Hal itu merujuk pada tindakan polisi artis Aipda Monang Parlindungan Ambarita yang menggeledah ponsel milik warga saat melakukan patroli di jalan raya.

"Oleh karena itu harus jadi perhatian pimpinan polri agar pimpinan polri melakukan koreksi," kata Agustinus saat dimintai tanggapannya, Selasa (19/10/2021).

Lebih lanjut, Agustinus menyebut, tindakan itu memberikan kesan kalau aparat penegak hukum memiliki kewenangan besar dalam bertugas.

Bahkan kata dia, tindakan itu seakan membuat keberadaan hukum hanya berada di tangan kepolisian terlebih saat di jalan raya.

"Jadi memang itu ada kesan bahwa polisi yang patroli itu atau penegak hukum itu memperlihatkan adanya kewenangan yang luar biasa," ucap Agustinus.

"Hukum betul-betul kaya berada di tangannya dan seakan-akan dia bisa menafsirkan, menerapkan itu sesuai dengan seleranya," sambungnya.

Baca juga: Aipda Ambarita Cecar Warga Tolak Ponselnya Diperiksa Paksa, Kompolnas: Arogan dan Langgar Privasi

Baca juga: Alasan Polda Metro Jaya Mutasi Jacklyn Chopper dan Aipda Ambarita ke Bidang Humas

Tak hanya itu dia mengatakan, dalam bertugas, sudah seharusnya anggota kepolisian dapat menghormati prosedur dan prinsip praduga tak bersalah serta menghargai hak privasi masyarakat.

"Sebenernya patroli saya yakin itu sangat bermanfaat, sangat diperlukan oleh masyarakat, namun demikian juga, prosedur tetap harus diperhatikan prinsip praduga tidak bersalah, hormati hak orang lain, hormati privasi orang lain," ucapnya.

Halaman
123
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas