Tribun

Suharso Monoarfa Diberhentikan PPP

Suharso Monoarfa Diberhentikan dari Ketua Umum PPP, Arsul Sani: Agar Maskimal Bantu Presiden

PPP memastikan tidak adanya perpecahan di dalam kubu partai pasca Suharso Monoarfa digantikan posisinya sebagai Ketua Umum Partai.

Penulis: Rizki Sandi Saputra
Editor: Hasanudin Aco
zoom-in Suharso Monoarfa Diberhentikan dari Ketua Umum PPP, Arsul Sani: Agar Maskimal Bantu Presiden
Tribunnews/JEPRIMA
Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Suharso Manoarfa menyerahkan berkas partai politik kepada Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Hasyim Asyari pada pendaftaran partai politik calon peserta Pemilu 2024 di gedung KPU, Jakarta Pusat, Rabu (10/8/2022). PPP secara resmi mendaftarkan diri sebagai salah satu calon partai peserta Pemilu 2024 ke KPU. 

Laporan Reporter Tribunnews.com, Rizki Sandi Saputra

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Partai Persatuan Pembangunan (PPP) memastikan tidak adanya perpecahan di dalam kubu partai pasca Suharso Monoarfa digantikan posisinya sebagai Ketua Umum Partai.

Terkait dengan penggantian posisi Ketum tersebut, Wakil Ketua Umum PPP Arsul Sani mengatakan saat ini Suharso Monoarfa yang juga Menteri PPN/Kepala Bappenas agar fokus pada tugasnya di pemerintahan.

Terlebih kader PPP, kata Arsul, sepakat kalau pucuk pimpinan partai tidak memiliki jabatan atau tanggungjawab lain selain di partai.

"Pak Suharso kita ingin agar supaya bisa lebih maksimal lagi membantu presiden sebagai menteri," kata Arsul kepada awak media di Gedung Nusantara III Kompleks DPR/MPR RI, Senayan, Jakarta, Senin (5/9/2022).

Baca juga: Suharso Diberhentikan dari Ketua Umum PPP, PAN Sebut KIB Fokus Konsolidasi Jelang Pilpres 2024

Lebih jauh, dirinya juga menyatakan kalau pergantian posisi ini dilakukan agar ketua umum bisa fokus pada partainya.

Sehingga, kata dia, Majelis Tinggi Partai PPP memutuskan Muhammad Mardiono sebagai Plt ketua umum partai.

Bahkan, kata Arsul, nantinya Mardiono juga akan mundur dalam jabatan lainnya sebagai anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres).

"Kemudian pak Mardiono, bahkan karena (menjabat) Wantimpres nanti sesuai UU Wantimpres nanti dia juga harus mengundurkan diri," kata dia.

"Jadi kami ingin yang ngurus partai ya di partai saja," tukas dia.

Sebelumnya, Majelis Tinggi Partai Persatuan Pembangunan (PPP) telah menetapkan menggantikan Suharso Monoarfa dengan mengangkat Muhammad Mardiono sebagai Ketua Umum DPP PPP.

Terkait dengan pergantian tersebut, Wakil Ketua Umum PPP Arsul Sani membeberkan beberapa dasar pertimbangan penetapan itu.

Salah satu di antaranya yakni ingin memfokuskan tingkat keterpilihan PPP pada Pemilu 2024 mendatang.

"Ya iya (terkait pemilu 2024, red) itu saja, yang lainya pemantik," ucap Arsul saat ditemui awak media di Gedung Nusantara III, Kompleks DPR/MPR, Senayan, Senin (5/9/2022).

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas