Tribun

VIDEO Hasil Autopsi Jenasah Santri Gontor, Kapolres: Ada Memar dan Bekas Benda Tumpul di Dada

Kapolres Ponorogo AKBP Catur Cahyono Wibowo: Hasil autopsi menunjukkan adanya luka memar di dada korban akibat benda tumpul

Editor: Srihandriatmo Malau

TRIBUNNEWS.COM, PONOROGO - Hasil autopsi jenazah AM (17), yang dilaksanakan di Palembang, Sumatera Selatan (Sumsel) menunjukkan adanya luka memar di dada korban akibat benda tumpul.

Kepala Kepolisian Resor (Kapolres) Ponorogo AKBP Catur Cahyono Wibowo mengungkapkan hasil autopsi jenazah AM (17).

AM adalah santri Pondok Gontor Ponorogo Jawa Timur yang meninggal dunia diduga karena dianiaya.

Hasil autopsi yang dilaksanakan di Palembang menunjukkan adanya luka memar di dada korban akibat benda tumpul.

"Alhamdulillah berjalan dengan lancar selama 6 jam selesai tadi siang dan untuk hasil sementara ataupun kesimpulan sementara, salah satunya adanya ditemukan memar dan bekas benda tumpul di area sekitar dada," kata AKBP Catur Cahyono Wibowo, Kamis (8/9/2022).

AKBP Catur Cahyono Wibowo enggan menjelaskan apakah luka tersebut yang menyebabkan AM meninggal dunia setelah dianiaya dua seniornya.

Begitu juga darah yang keluar dari jasad AM saat diterima oleh sang Ibu, Soimah.

"(Pendarahan dan penyebab kematian) Saksi ahli yang akan menjelaskan," lanjutnya.

Lebih lanjut, mantan Kapolres Batu tersebut mengatakan, ada tambahan saksi yang telah diperiksa oleh Polres Ponorogo sehingga saat ini total menjadi 20 saksi.

Tambahan saksi di antaranya dua petugas Rumah Sakit Pondok Gontor dan dua pengasuh Pondok Gontor.

Polres Ponorogo sudah mengamankan sejumlah barang bukti dari olah tempat kejadian perkara (TKP), baik di Rumah Sakit Pondok Gontor maupun di tempat perkemahan Kamis Malam Jumat.

Dari situ polisi mengamankan tongkat Pramuka atau pentungan, becak, air mineral, minyak kayu putih, dan rekaman CCTV Pondok Gontor serta Rumah Sakit Pondok Gontor.(*)

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas