Tribun

Gangguan Ginjal

Dianggap Tak Kompak dengan BPOM, Menkes: Kami Baik-baik Saja

Anggota Komisi IX DPR RI Irma Suryani menyoroti hubungan Kementerian Kesehatan dan BPOM buntut kasus gangguan ginjal akut pada anak ini.

Penulis: Rina Ayu Panca Rini
Editor: Hasanudin Aco
zoom-in Dianggap Tak Kompak dengan BPOM, Menkes: Kami Baik-baik Saja
Tribunnews.com/Rahmat W Nugraha
Menteri Kesehatan (Kemenkes) RI Budi Gunadi Sadikin Rapat Komisi IX DPR, Senayan, Jakarta Selatan, Rabu (2/11/2022). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Rina Ayu

TRIBUNNEWS.COM,JAKARTA -  Menteri Kesehatan RI (Menkes) Budi Gunadi Sadikin menyatakan  instansinya dengan Badan Pengawas Obat dan Makanan atau BPOM baik-baik saja.

Hal ini merespons tudingan tidak kompak antara dua lembaga itu dalam menangani kasus Gangguan Ginjal Akut Progresif Atipikal (GGAPA) atau AKI pada anak di Indonesia.

"Waktu September kenapa kita tidak melibatkan BPOM karena waktu itu dugaan kita masih ini patologi yaitu Which is bidangnya kita. Belum terpikir bahwa ini penyebabnya adalah obat ya," kata dia dalam RDP bersama anggota komisi IX DPR RI, Rabu (2/11/2022).

Baca juga: Daftar 8 Obat Sirup Dilarang BPOM karena Tercemar EG/DEG, Temuan Terbaru, Ada Obat Paracetamol

Namun setelah itu, penyebab penyakit tersebut mulai diketahui yakni berasal dari cemaran zat berbahaya pada obat sirup.

Kemenkes bersinergi dengan BPOM mengeluarkan kebijakan resmi.

"Misalnya Kemenkes ngeluarin surat kemarin itu listnya BPOM, lampirannya itu bu Penny. Cuma surat yang pertama saja tanpa BPOM," ujar mantan wamen BUMN ini.

Lebih jauh secara personal, ia mengaku komunikasi yang terjalin dengan kepala badan BPOM RI Penny K. Lukito tak ada ego sektoral.

"Kalau saya dengan bu Penny karena teman seangkatan ngerasa sih baik-baik saja. Mungkin tidak tahu kalau teman-teman di luar atau wartawan kemudian melihat itu tidak baik," ucapnya.

Sebelumnya, Anggota Komisi IX DPR RI Irma Suryani menyoroti hubungan Kementerian Kesehatan dan BPOM buntut kasus gangguan ginjal akut pada anak ini.

Menurut dia, pernyataan berbeda sempat ditunjukan kedua institusi pemerintah itu dan berujung gaduh di publik.

"Menurut saya komunikasi antara BPOM dan Kemenkes itu buruk karena pernyataan BPOM dan Kemenkes ini bertolak belakang," beber politikus Nasdem itu.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas