Tribun

Polisi Tembak Polisi

Mengapa Jaksa yang Agresif Bongkar Kasus Putri Candrawathi Cs Tiba-tiba Diganti?

Kejaksaan Agung membuka peluang publik berpikir negatif soal penanganan kasus pembunuhan berencana dengan terdakwa Putri Candrawathi.

Editor: Hasanudin Aco
zoom-in Mengapa Jaksa yang Agresif Bongkar Kasus Putri Candrawathi Cs Tiba-tiba Diganti?
Tribunnews/JEPRIMA
Terdakwa kasus pembunuhan Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir Yosua, Putri Candrawathi tiba di ruang sidang Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (8/11/2022). Agenda sidang hari ini adalah pemeriksaan saksi untuk terdakwa Ferdy Sambo dan sang istri, Putri Candrawathi. Tribunnews/Jeprima 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -  Kasus pembunuhan Nofriansyah Yoshua Hutabarat alias Brigadir J memasuki babak baru. Sidang di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan kembali digelar pekan ini. 

Dalam sidang, menghadirkan sejumlah saksi dan terdakwa antara lain Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi.

Namun tak banyak diketahui publik bahwa ternyata Tim Jaksa dalam sidang terdakwa Putri Candrawathi tiba-tiba ditarik Kejaksaan Agung (Kejagung).

Kejaksaan Agung tidak mengungkap alasan kenapa Jaksa Erna Normawati dan timnya yang begitu agresif dalam sidang Putri Candrawathi tiba-tiba ditarik alias diganti. (Profil Erna Normawati)

Diketahui, Ferdy Sambo dicopot dari jabatannya sebagai Kadiv Propam Polri karena terbukti menjadi otak dibalik skenario pembunuhan berencana Brigadir J. (Profil Ferdy Sambo)

Sang istri, Putri Candrawathi, juga turut terlibat dalam skenario karena disebut-sebut menjadi korban pelecehan Brigadir J hingga sang ajudan pun dihabisi. (Profil Putri Candrawathi)

Brigadir J sendiri dibunuh pada 8 Juli 2022 di rumah dinas Ferdy Sambo di Duren Tiga, Jakarta Selatan. (Profil Brigadir J)

Kala itu, Brigadir J disebut-sebut tewas karena terlibat tembak-menembak dengan Bharada Richard Eliezer (Bharada E). (Profil Bharada E)

Baca juga: Fakta-fakta Sidang Ferdy Sambo: JPU Tunjukkan Bukti Senpi hingga Putri Candrawathi Hadir Virtual

Publik berpikir negatif

Ketua Umum Peradi Otto Hasibuan menilai Kejaksaan Agung membuka peluang publik berpikir negatif soal penanganan kasus pembunuhan berencana dengan terdakwa Putri Candrawathi.

Pasalnya, Kejaksaan Agung tidak mengungkap alasan kenapa Jaksa Erna Normawati dan timnya tiba-tiba ditarik alias diganti.

Keterangan itu disampaikan Otto Hasibuan dalam Satu Meja The Forum yang mengangkat tema ‘Kasus Sambo, Siapa Bisa Main Mata?” di Kompas.TV, Rabu (23/11/2022) malam.

“Ya saya memang dengar di luaran ada mengatakan bahwa ada satu tim Jaksa katanya, tiba-tiba tidak lagi menjadi Jaksa di dalam kasusnya PC (Putri Candrawathi) ya kan gitu ya. Terus terang saja saya nggak tahu background-nya kenapa. Apakah dia sakit, apakah dipindah ke luar kota ya,” ucap Otto Hasibuan.

“Tapi kalau memang itu, keluarnya itu tidak dijelaskan pada masyarakat, mungkin ini juga menjadi pemikiran yang negatif juga dari masyarakat, kenapa ya? Karena katanya nih ya, kebetulan si jaksa ini kan agak agresif di dalam membongkar kasus ini. Jadi kalau tiba-tiba dia keluar, sehingga orang berpikir ada apa, nah hal-hal begini bisa membuat kecurigaan orang bertambah," ujar Otto menambahkan.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas