Tribun

Polisi Tembak Polisi

Tegur Ferdy Sambo Saat Dipatsus di Mako Brimob, Benny Ali: Komandan Tega Sudah Hancurkan Saya

Benny menyatakan, apa yang dilakukan oleh Ferdy Sambo sehingga dirinya ikut terseret dalam kasus ini telah membuat kariernya hancur.

Penulis: Rizki Sandi Saputra
Editor: Erik S
zoom-in Tegur Ferdy Sambo Saat Dipatsus di Mako Brimob, Benny Ali: Komandan Tega Sudah Hancurkan Saya
Tribunnews/Rizki Sandi Saputra
Mantan Karo Provost Propam Polri Benny Ali saat diambil sumpahnya sebagai saksi dalam sidang untuk terdakwa Richard Eliezer Pudihang Lumiu atau Bharada Eliezer, Ricky Rizal dan Kuat Ma'ruf di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan, Rabu (7/12/2022) 

Laporan Reporter Tribunnews.com, Rizki Sandi Saputra

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Mantan Karo Provos Div Propam Polri Benny Ali menyebut pernah menegur mantan Kadiv Propam Polri Ferdy Sambo terkait kasus tewasnya Nofriansyah Yoshua Hutabarat alias Brigadir Yosua.

Teguran itu dilayangkan Benny Ali saat dirinya sedang ditempatkan khusus (Dipatsus) di Mako Brimob Polri bersama Ferdy Sambo.

Baca juga: Susanto Haris Marah ke Ferdy Sambo, Kena Patsus 29 Hari dan Sanksi Demosi 3 Tahun

Benny menyatakan, apa yang dilakukan oleh Ferdy Sambo sehingga dirinya ikut terseret dalam kasus ini telah membuat kariernya hancur.

Hal itu diungkapkan Benny saat dihadirkan sebagai saksi oleh jaksa penuntut umum (JPU) dalam sidang lanjutan untuk terdakwa Richard Eliezer atau Bharada Eliezer, Ricky Rizal dan Kuat Ma'ruf.

"Waktu di Mako Brimob. Di Mako Brimob saat olahraga kan kita enggak boleh ketemu. Pada kesempatan olahraga, saya bilang, "Komandan, komandan tega sudah menghancurkan saya dan keluarga. Termasuk adek-adek kita komandan. Komandan harus bertanggung jawab, kasihan semua akhirnya. Gara-gara komandan, banyak sekali korban'," kata Benny Ali dalam persidangan di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan, Rabu (7/12/2022).

Saat itu, Ferdy Sambo kata Benny Ali langsung mengungkapkan permohonan maaf dan mengakui kalau dirinya bersalah.

Bahkan kata dia, Ferdy Sambo juga turut merasakan kalau sebagian besar anak buahnya menderita atas skenario yang dirancangnya untuk menutupi kasus tersebut.

"Beliau bilang 'Iya Pak, maafin saya Pak. Gara-gara saya, semuanya seperti ini. Ya nanti saya coba jelaskan kalau abang dan yang lainnya itu tidak bersalah. Semua ini, berita bohong saya, prank saya yang membawa adik-adik semua'," kata Benny meniru pernyataan Ferdy Sambo.

Baca juga: Ferdy Sambo ke Eliezer: Jangan Karang Cerita, Jangan Libatkan Putri, Jangan Buat Isu Lain

Dari situ, Benny Ali meminta kepada Ferdy Sambo untuk dapat segera menjelaskan kepada publik.

Sebab, dirinya menilai, sejauh Ferdy Sambo belum memberikan keterangan maka pemberitaan di luar akan selalu menganggap kalau dirinya turut terlibat dalam kasus pembunuhan.

"Komandan harus menjelaskan, karena di luar itu beritanya lain komandan. Seolah-olah kita masuk ke dalam persengkokolan," tukas Benny.

Sebelumnya, Mantan Karo Provost Propam Polri Brigjen Pol Benny Ali mengaku tidak tahu terkait rekayasa kasus yang menyebabkan kematian Brigadir Yoshua Nofriansyah Hutabarat alias Brigadir J.

Demikian dikatakan Benny Ali ketika bersaksi dalam sidang lanjutan kasus dugaan pembunuhan berencana Brigadir J untuk terdakwa Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (6/12/2022).

Baca juga: Ferdy Sambo Berhadapan dengan Bharada E di Sidang Hari Ini, Putri Candrawathi Jadi Saksi Pekan Depan

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas