Tribun

Valuasi GoTo Tembus 30 Miliar Dolar AS Usai Disuntik Investor Abu Dhabi

Valuasi bisnis unicorn Indonesia GoTo saat ini mencapai 30 miliar dolar AS setelah masuknya Abu Dhabi Investment Authority

Penulis: Reynas Abdila
Editor: Sanusi
Valuasi GoTo Tembus 30 Miliar Dolar AS Usai Disuntik Investor Abu Dhabi
Tribunnews/Irwan Rismawan
CEO GoTo Group Andre Soelistyo bangga menyambut ADIA sebagai investor terbaru di perusahaan dan yang pertama dalam penggalangan dana pra-IPO. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Reynas Abdila

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Valuasi bisnis unicorn Indonesia GoTo saat ini mencapai 30 miliar dolar AS setelah masuknya Abu Dhabi Investment Authority (ADIA) dalam penggalangan dana sebelum proses initial public offering (IPO).

ADIA menanamkan modal senilai 400 juta dolar AS.

Baca juga: Foxconn Siap Investasi Industri Baterai dan Kendaraan Listrik di Indonesia

Ekonom dan Ahli Keuangan Universitas Prasetiya Mulya Agus Salim mengatakan, suntikan investasi ADIA melalui pra IPO-nya GoTo menjadi salah satu tolok ukur keyakinan investor terhadap rencana IPO GoTo.

“Ini menunjukkan adanya confidence investor atas valuasi dan rencana IPO GoTo, sehingga mereka berani untuk menyuntikan investasinya. Yang kedua, keyakinan bahwa IPO itu akan sukses,” katanya dalam siaran pers, Senin (25/10/2021).

Melalui penggalangan dana pra-IPO, GoTo dikabarkan membidik jumlah investasi sekitar 1,5 miliar-2 miliar dolar AS.

Dengan dana sebesar itu, GoTo bakal memiliki likuiditas jumbo pasca-IPO yang rencananya dilakukan pada awal tahun depan.

Baca juga: Cara Check-In Fitur PeduliLindungi di Gojek, Tokopedia, Shopee serta Cara Download Sertfikat Vaksin

Menurut Agus, keberhasilan pra-IPO GoTo akan meningkatkan kepercayaan investor terhadap perusahaan teknologi itu di pasar modal.

Pasalnya, GoTo sebagai ekosistem digital memiliki model bisnis yang berbeda dibandingkan emiten yang sudah ada.

“Secara umum kalau dilihat dari sisi ekonomi IPO GoTo akan menguntungkan. Akan banyak investor yang berinvestasi di perusahaan-perusahaan teknologi dengan model bisnis yang kuat seperti GoTo. Yang terpenting dengan GoTo menjadi perusahaan publik hal itu akan menjadikan perusahaan lebih transparan dan proses bisnisnya semakin baik,” tuturnya.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas