Tribun

Eshark, Token Kripto Games asal Indonesia Bakal Masuk di Bursa Eropa

Dibangun dalam jaringan Binance Blockchain BEP-20, kripto lokal ini mengusung konsep Crypto for Gamers.

Penulis: Fahdi Fahlevi
Editor: Malvyandie Haryadi
Eshark, Token Kripto Games asal Indonesia Bakal Masuk di Bursa Eropa
istimewa
Token Kripto Games Pertama asal Indonesia Eshark (ESHK) berencana bakal melantai bursa di Bursa Eropa dalam waktu dekat ini. Saat ini, Eshark tengah merampungkan proses listing di bursa eropa. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Developer Eshark Token (ESHK) mengadakan acara Exclusive Community Gathering di Grand Hyatt Ballroom, Jakarta (30/10/2021) kemarin.

Acara ini diselenggarakan sebagai upaya memperkuat jaringan komunitas, mengenalkan roadmap project Eshark dan brand ambassador ESHK kepada publik.

Eshark Token adalah kripto karya anak bangsa yang digagas oleh Steven Taslim, dkk.

Dibangun dalam jaringan Binance Blockchain BEP-20, kripto lokal ini mengusung konsep Crypto for Gamers.

Ke depannya Eshark akan melengkapi ekosistem di sektor industri gaming dan esports global sebagai alat transaksi dan aset digital.

Dalam sesi Ask Me Anything, Steven memberikan banyak kesempatan kepada publik untuk bertanya dan mengenal project Eshark lebih dalam, salah satunya ialah mengenai WhiteBIT, yaitu platform perdagangan mata uang digital global asal Eropa dimana ESHK akan listing untuk pertama kali.

Baca juga: Kian Meningkat, Pengguna Aset Kripto Mencapai 7,4 Juta Orang

“Ada banyak penawaran dari cypto exchange kepada ESHK, salah satunya dari WhiteBIT. Dan mengapa kita memilih WhiteBIT untuk listing pertama kali, karena WhiteBIT memiliki volume market cap yang tinggi,” ungkap Steven, CEO Eshark Token.

Steven juga menjelaskan alasan lain mengapa ESHK listing pertama kali di pasar luar negeri, yaitu untuk memenuhi persyaratan agar kripto dapat listing di pasar dalam negeri, di mana minimal kripto yang akan didaftarkan telah listing di tiga pasar kripto global.

"November kita akan listing di dua crypto exchange, salah satunya WhiteBIT. Dan satu lagi pada Desember. Namun kita belum bisa mengumumkan dua crypto exchange mana yang telah dipilih, karena hak yang mengumumkannya untuk pertama kali adalah pihak exchange tersebut," lanjut Steven.

Dalam acara community gathering, developer juga menghadirkan beberapa trader, singer & crypto influencer, dan bahkan memperkenalkan brand ambassadornya yang bernama Lola Zieta.

Halaman
12
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas