Tribun

Kisah Livey Van Wyk, Penyintas HIV yang Dinobatkan Sebagai Walikota Termuda di Namibia

Menjadi walikota Namibia termuda dan juga merupakan salah satu penyintas HIV, ini kisah hidup Livey Van Wyk!

Penulis: Fira Firoh
zoom-in Kisah Livey Van Wyk, Penyintas HIV yang Dinobatkan Sebagai Walikota Termuda di Namibia
Livey Van Wyk, Penyintas HIV 

Parapuan.co- Beberapa hari ini kabar mengenai ibu rumah tangga (IRT) dan ratusan mahasiswa di Bandung yang terinfeksi human immunodeficiency virus (HIV) sempat trending di Twitter.

Tentu hal itu akan menambah lebih banyak stigma bagi para penyintas HIV seperti yang dialami perempuan asal Namibia, Livey Van Wyk.

Livey Van Wyk adalah mantan walikota termuda dan seorang penyintas HIV. 

Ia dinyatakan HIV positif dan hamil saat berusia 17 tahun.

“Semuanya dimulai sebagai anak kecil yang tidak bersalah di sekolah, dan kemudian saya hamil. Saya sedang hamil 5 bulan saat itu, ketika saya menerima telepon dari dokter yang mengatakan saya harus segera datang. Saya sampai di sana dan ada banyak orang yang menunggu untuk memberi tahu saya bahwa saya mengidap AIDS dan akan mati,” cerita Livey Van Wyk pada tahun 2013 dilansir dari Parapuan.co.

Stigma yang melekat pada masyarakat, membuat Livey frustasi.

“Satu-satunya hal yang saya tahu tentang HIV adalah bahwa itu adalah hukuman mati. Saya tidak ingin mati. Saya hanya seorang anak kecil dan memiliki banyak mimpi,” ujar Livey Van Wyk.

Saat ribuan anak-anak dan remaja di Namibia dan Afrika banyak yang terinfeksi HIV, ia melihat banyak orang sekarat.

Hal tersebut dikarenakan langkanya akses layanan kesehatan bagi penyintas HIV.

Halaman
123
Sumber: Parapuan
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas