Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Kemenko Perekonomian ke Nadiem Makarim: RI Kekurangan Guru Vokasi

"Khususnya yang mengerti welding (teknik penyambungan logam) sangat sedikit. Ini kurang ternyata," ujarnya di Jakarta, Kamis (24/10/2019)

Kemenko Perekonomian ke Nadiem Makarim: RI Kekurangan Guru Vokasi
Tribunnews/Jeprima
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud), Nadiem Anwar Makarim memberikan kata sambutan usai serah terima jabatan (sertijab) di Gedung Kemendikbud, Senayan, Jakarta Pusat, Rabu (23/10/2019). Nadiem Makarim resmi ditunjuk Presiden Joko Widodo sebagai Menteri Pendidikan, Kebudayaan, dan Pendidikan Tinggi (Mendikbud Dikti) pada Kabinet Indonesia Maju 2019-2024. Tribunnews/Jeprima 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Yanuar Riezqi Yovanda

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kementerian Koordinator (Kemenko) Bidang Perekonomian memberikan informasi kepada Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim bahwa Indonesia kekurangan guru vokasi.

Asisten Deputi Ketenagakerjaan Kemenko Bidang Perekonomian Yulius mengungkapkan, jumlah guru vokasi Indonesia cuma sekira 20 persen hingga 30 persen.

Baca: Jokowi Sebut Susunan Wamen Telah Lengkap, Ada Dari Parpol dan Profesional

"Khususnya yang mengerti welding (teknik penyambungan logam) sangat sedikit. Ini kurang ternyata," ujarnya di Jakarta, Kamis (24/10/2019).

Selain itu, ia menyampaikan, penyerapan kurikulum terhadap industri juga masih 50 persen, sehingga banyak orang bekerja tidak sesuai keahlian.

"Kurikulum 50 persennya tidak sesuai. Salah pilih (Mendikbud) Nadiem karena pekerja informal (Go-Jek) tidak sesuai antara keahlian dengan dunia industri," kata Yulius.

Karena kurangnya partisipasi perusahaan dalam negeri, pemerintah meminta lembaga asing untuk membantu melatih guru supaya bisa memberikan pengajaran yang cocok.

Baca: Puluhan jenazah di dalam truk kontainer di Inggris berkebangsaan China

Menurut Yulius, dunia vokasi Indonesia juga jauh ketinggalan hampir 2 generasi dari negara maju dari sisi sarana dan prasarana.

"Vokasi ketinggalan jauh hampir 2 generasi. Kita pakai ini, industri (di negara lain) sudah pakai yang lain," pungkasnya.

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas