Tribun

Materi Sekolah

Mengenal Sejarah Sultan Agung Raja Kerajaan Mataram Islam 1613-1645, Simak Penjelasannya

Raden Mas Jatmika atau terbiasa di sebut Raden Mas Rangsang merupakan nama asli dari Sultan Agung yang merupakan Raja Mataram

Penulis: Devi Rahma Syafira
Editor: Wahyu Gilang Putranto
Mengenal Sejarah Sultan Agung Raja Kerajaan Mataram Islam 1613-1645, Simak Penjelasannya
Laman kebudayaan.jogjakota.go.id
Sultan Agung 

TRIBUNNEWS.COM - Raden Mas Jatmika atau terbiasa di sebut Raden Mas Rangsang merupakan nama asli dari Sultan Agung yang merupakan Raja Mataram yang memerintah pada tahun (1613-1645).

Dikutip dari kebudayaan.jogjakota.go.id, beliau dilahirakan dari pasangan Prabu Hanyokrowati dan Ratu Mas Adi Dyah Banowati, tepat pada tahun 1613 genap di usia 20 tahun Sultan Agung naik tahta.

Keberhasilan yang membawa kerjaan Mataram Islam pada puncak kejayaan 1627 merupakan salah satu bentuk nyata kemimpinan dari Sultan Agung.

Saat masa pemerintahan Sultan Agung wilayah pesisir seperti Surabaya dan Madura berhasil ditaklukan.

Dalam kurun watku 1612 sampai 1645 wilayah kekuasaan Mataram semakin berkembang, meliputi Jawa Tengah, Jawa Timur dan sebagaian Jawa Barat.

Baca juga: Mengenal Balaputradewa, Raja Kerajaan Sriwijaya serta Sejarah Kejayaan dan Peninggalannya

Baca juga: Mengenal Sejarah Mahapatih Gajah Mada Sang Pemersatu Nusantara dan Isi Sumpah Palapa

Kepemimpinan Sultan Agung membawa banyak dampak positif bagi Kerajaan Mataram Islam untuk dapat meningkatakan peradaban kebudayaan pada tingkta yang jauh lebih tinggi.

Ada beberapa keahlian yang dimiliki Sultan Agung, baik dalam bidang milter, politik, ekonomi, sosial dan budaya yang membuat peradaban kerajaan Mataram semakin berkembang pesat.

Tidak hanya itu saja, namun Sultan Agung merupakan penguasa lokal pertama yang secara besar-besaran untuk melawan Belanda yang tiba melalui kongsi dagang VOC (Vereenigde Ooos Indische Compagnie).

Ribuan warga berdesakan berebut air hasil tradisi nguras enceh di kompleks Makam Raja-raja Mataram Imogiri, Bantul, Jumat (7/12/2012).
Ribuan warga berdesakan berebut air hasil tradisi nguras enceh di kompleks Makam Raja-raja Mataram Imogiri, Bantul, Jumat (7/12/2012). ((Tribun Jogja/Yudha Kristiawan))

Saksi bisu Batavia adalah salah satu lokasi perlawanan Sultan Agung terhadap VOC yang dilaksakan pada tahun 1628 dan 2629.

Perlawan tersebut terjadi dikarenakan Sultan Agung menyadari bahwa kehadiran VOC di Batavia dapat membahayakan kekuasaan Mataram Islam di Pulau Jawa.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas