Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Berdikari di Atas Lahan Gambut

Kebakaran lahan gambut berkepanjangan terjadi di sebagian besar wilayah provinsi Riau pada tahun 2012-2015. Salah satu lahan gambut yang terbakar terd

Berdikari di Atas Lahan Gambut
Pertamina
Arboretum gambut di Kampung Jawa, pertama di Sumatera. 

Kebakaran lahan gambut berkepanjangan terjadi di sebagian besar wilayah provinsi Riau pada tahun 2012-2015. Salah satu lahan gambut yang terbakar terdapat di Kelurahan Sungai Pakning, Kecamatan Bukit Batu, Kabupaten Bengkalis.

Sadikin, salah satu warga yang tinggal di RW 06 di kelurahan tersebut pun tergerak menjadi relawan Masyarakat Peduli Api (MPA) yang diinisiasi oleh Kleurahan Sei Pakning untuk memadamkan api karena kebakaran tersebut mengakibatkan bencana asap yang tidak hanya mengganggu aktivitas masyarakat, namun juga merugikan secara materiil dan moril.

“Saat itu, panen pertanian dan perkebunan warga hilang begitu saja. Banyak masyarakat terkena Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA),” ungkapnya.

Bangkit bersama

Sadikin tidak mau larut dalam kesedihan. Walaupun lahan gambut yang dimilikinya tidak ikut terbakar, sebagai relawan MPA, ia bersama beberapa warga RW 06 yang biasa disebut Kampung Jawa tersebut berinisiatif melanjutkan pemadaman dengan membentuk tim Masyarakat Gotong Royong Pencegah Karlahut (Kebakaran Lahan Gambut) yang dibina oleh Polsek Bukit Batu.

“Karena di Kelurahan Sei Pakning ada dua tim relawan pemadam Karlahut yang fungsinya sama, akhirnya disepakati digabung dengan nama Masyarakat Peduli Api (MPA) hingga saat ini,” jelas Sadikin.

Ia bersyukur, kebakaran lahan gambut di Kampung Jawa dapat dipadamkan. Agar produktif kembali, masing-masing pemilik lahan menanami kembali. Ada yang menanami dengan kayu hutan, karet, dan sawit, sedangkan sebagian lainnya secara berkelompok menanam nanas dan tanaman buah lainnya.

“Lahan di RW 06 tidak semuanya milik warga Kampung Jawa. Jadi tidak semua lahan gambut di RW 06 ditanam nanas,” jelas Sadikin.

Sadikin bersama warga Kampung Jawa lainnya yang tergabung dalam Kelompok Tani Tunas Makmur menanam nanas dan tanaman buah lainnya di atas lahan 14,5 hektar milik salah satu warga Kampung Jawa. “Kami terdiri dari 15 orang dan lima di antaranya adalah anggota MPA,” imbuhnya.

Bukan tanpa alasan Kelompok Tani Tunas Makmur menanam nanas di atas lahan gambut. Karena jenis tanaman ini merupakan tanaman yang paling tahan terhadap lahan masam, sesuai kateristik lahan gambut. Pada tanah pH 3,0, nanas tumbuh dan berproduksi dengan baik, padahal tanaman lain pasti mendapat gangguan pertumbuhan dan hasil.

Halaman
123
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Content Writer
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas