Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pertamina Salurkan Rp 1,7 Milyar Bantuan Kemitraan Pinky Movement untuk Sulut dan Gorontalo

Penyerahan simbolis bantuan tersebut diserahkan oleh Sales Area Manager Pertamina Sulawesi Utara dan Gorontal.

Pertamina Salurkan Rp 1,7 Milyar Bantuan Kemitraan Pinky Movement untuk Sulut dan Gorontalo
Pertamina
Pertamina Salurkan Rp 1,7 Milyar Bantuan Kemitraan Pinky Movement untuk Sulut dan Gorontalo. 

TRIBUNNEWS.COM - Sebagai salah satu upaya mendorong penggunaan LPG tepat sasaran, PT Pertamina (Persero) Regional Sulawesi menyalurkan bantuan modal usaha berupa bantuan dana bergulir Program Kemitraan Pinky Movement senilai Rp 1,7 Milyar kepada 37 mitra UMKM outlet LPG dan UMKM lainnya di wilayah Sulawesi Utara dan Gorontalo.

Penyerahan simbolis bantuan tersebut diserahkan oleh Sales Area Manager Pertamina Sulawesi Utara dan Gorontalo, Fachrizal Imaduddin dan Sr. Spv Communication & Relations Pertamina MOR VII kepada Mitra Binaan UMKM Outlet LPG pada Selasa Siang (24/11) bertempat di Hotel Four Point Manado, Sulawesi Utara.

Pinky Movement merupakan salah satu Program Kemitraan Pertamina yang memberikan pinjaman modal usaha kepada UMKM outlet LPG untuk mengembangkan bisnisnya dengan menjual LPG non subsidi maupun UMKM pengguna LPG subsidi yang ingin beralih menggunakan LPG non subsidi.

Darsono, salah satu mitra binaan UMKM Kuliner yang mendapatkan pinjaman modal usaha melalui program Pinky Movement mengaku program ini bagi UMKM sangat membantu, apalagi sekarang dengan adanya dampak pandemi COVID-19, omzet usaha hariannya menurun sampai 40%.

“Saya memiliki usaha warung pojok yang menjual sembako, jual ikan masak dan kebutuhan sehari-hari. Saya mengikuti program ini karena berharap dapat meningkatkan ekonomi, apalagi kedepan kita harus membiasakan masyarakat untuk mengenal LPG Non-Subsidi Pertamina, Bright Gas dan membantu mengedukasi terkait LPG Tepat Sasaran," ujarnya.

Sementara itu, secara terpisah Unit Manager Comm, Rel, & CSR Pertamina MOR VII, Laode Syarifuddin Mursali mengatakan sasaran program Pinky Movement diantaranya pangkalan LPG, usaha kuliner, peternakan, pertanian, jasa laundry dan lainnya yang ingin beralih menggunakan tabung Bright Gas.

“Tujuan program Pinky Movement agar pelaku UMKM dan masyarakat dapat meningkat kapabilitasnya sehingga menggunakan LPG sesuai dengan status sosial masyarakat tersebut, sehingga penyaluran LPG 3kg bersubsidi hanya untuk masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) yang berhak,” tegasnya.

Di wilayah Sulawesi, program Pinky Movement dilaksanakan oleh Pertamina Regional Sulawesi dengan total penyaluran hingga November 2020 ini sebesar Rp 4,2 Milyar kepada 54 mitra binaan UMKM. Menurut Arya, selain pembiayaan, UMKM binaan juga akan mendapatkan pembinaan berupa pelatihan dan asistensi sertifikasi yang dibutuhkan. Tujuan pembinaan ini adalah agar pelaku UMKM tersebut dapat meningkatkan kompetensinya, mengembangkan bisnisnya dan naik kelas.

Lebih lanjut Laode menjelaskan, Pertamina memberikan pola pendampingan, pembinaan, pelatihan yang terarah serta pemberian fasilitas promosi dan pengembangan pasar dalam ajang pameran yang merupakan salah satu cara dalam mendampingi mitra binaan Pertamina untuk tumbuh dan berkembang.

Dimana program ini merupakan perwujudan konsep kepedulian Pertamina, di mana program Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL) dekat dengan bisnis Perusahaan dan memberikan value kepada banyak pemangku kepentingan. Kedekatan dengan bisnis Perusahaan yang dimaksud dalam hal ini adalah bisnis LPG non subsidi.

Ikuti kami di
Editor: Content Writer
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas