Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pilpres 2019

Di Bangladesh, Foto Jokowi di Surat Suara Diubah Pakai Jas

Contohnya dari pengaduan warga negara Indonesia (WNI) yang diterima Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf di Jakarta.

Di Bangladesh, Foto Jokowi di Surat Suara Diubah Pakai Jas
WARTA KOTA/HENRY LOPULALAN/henry lopulalan
JUMPAPRES TKN----Direktur Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Amin Benny Ramdani, Direktur Komunikasi Politik Tim TKN Usman Kansong, Wakil Direktur Saksi TKN Lukman Edy dan Direktur Advokasi dan Hukum Tim Kampanye Nasional (TKN) Ade Irfan Pulungan saat jumpa pers di media centre Cemara, Menteng, Jakarta Pusat, Jumat(25/4/2019). . TKN mengklaim menerima 25 ribu aduan dari berbagai pihak terkait dugaan kecurangan kubu Prabowo dan membedah klaim kemenangan kubu Prabowo sebesar 62 persen dari Sulewesi Utara dan Jawa Tengah.---Warta Kota/henry lopulalan 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ada-ada saja ulah para pemilih ketika berada di bilik suara untuk menyalurkan hak pilihnya.

Tak hanya di Indonesia, pemilih di luar negeri juga kerap berulah saat mencoblos.

Contohnya dari pengaduan warga negara Indonesia (WNI) yang diterima Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf di Jakarta.

Salah satunya ulah pemilih di negara Bangladesh.

Ada laporan jika gambar foto pasangan calon nomor urut 01 Jokowi-Ma’ruf Amin diubah.

Jika di surat suara mengenakan pakaian serba putih lalu diubah berpakai jas.

“Bangladesh ini agak unik, ada satu kami dapatkan informasi keterangan, spesimen gambar surat suara itu dirubah fotonya, yang tadinya Pak Jokowi memakai baju putih itu diubah menjadi pakai jas,” ujar Direktur Advokasi dan Hukum TKN Jokowi-Ma’ruf Amin, Ade Irfan Pulungan di Jakarta, Kamis (25/4/2019).

Baca: Usai Pilpres, Said Iqbal Temui Jokowi di Istana Bogor

Selain di Bangladesh, hal yang menyita publik juga soal pencoblosan di Australia.

TKN mendapat pengaduan bahwa WNI tidak bisa menggunakan hak suaranya lantaran dari pihak PPLN Sydney menutup waktu pencoblosan.

“Di Australia paling banyak Sydney. Jenis pengaduan yang terbanyak yang kami dapatkan dari pengaduan adanya dugaan oknum PPLN dan saksi 02 yang membuat warga negara yang tidak dapat yang tidak mendapatkan haknya,” kata dia.

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Hasanudin Aco
  Loading comments...

Berita Terkait :#Pilpres 2019

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas