PON XX Papaua
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

PON Papua

Iwan Suprijanto: Sarana dan Prasarana Olahraga PON Papua 2021 Tak Boleh Terabaikan PascaPON

Iwan Suprijanto: Sarana dan Prasarana Olahraga PON Papua 2021 Tak Boleh Terabaikan PascaPON
Dok. Humas PWI Pusat
Iwan Suprijanto (tengah) bilang Sarana dan Prasarana Olahraga Pasca-PON Papua 2021 Tak Boleh Terabaikan PascaPON 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pelaksanaan PON XX Papua 2021 tinggal beberapa hari lagi akan berakhir.

PON XX Papua digelar di empat kluster di Kota Jayapura terdiri dari (16 venue), di Kabupaten Jayapura (14), Kabupaten Mimika (9), dan Kabupaten Merauke (5).

Seperti diketahui sebagian venue di empat klaster itu memang sudah disiapkan oleh Pemprov Papua dan hanya membutuhkan renovasi dan penyesuaian untuk memenuhi standar internasional, namun sebagian venue lainnya harus dibangun baru.

Direktur Prasarana Strategis Direktorat Jenderal Cipta Karya Kementerian PUPR, Iwan Suprijanto mengatakan, sesuai Inpres No 10 tahun 2017, dibangun venue untuk Aquatic (kolam Renang, Polo Air, dan Loncat Indah), Istora, Hoki (indoor dan outdoor), dan Kriket.
Kemudian, sesuai Inpres No 1 tahun 2020, dibangun pula venue untuk cabang olahraga sepatu roda, panahan, dan dayung.

“Penyelenggara kemudian juga minta dukungan penataan kawasan yang terdiri dari, rumah susun sebagai wisma atlet, juga infrastruktur jalan, air bersih, drainase, sanitase, dan lainnya,” kata Iwan kepada wartawan di Media Center PON Papua Jakarta untuk PON 2021, Rabu (13/10/2021).

Fasilitas-fasilitas cabang olahraga dan sarana-prasarana PON Papua 2021 itu tentu tak boleh terabaikan pasca-PON.

“Nah, itu. Dalam setiap pesta, yang repot kan yang cuci piring,” tutur Iwan.

Menurut Iwan, pemanfaatan semua fasilitas sarana-prasarana PON itu sejak awal juga sudah diingatkan Presiden Joko Widodo. Sarana dan prasarana itu tak boleh mubazir, tak terurus, tersia-siakan.

Karena itu, Iwan mengatakan, Kementerian PUPR pun sudah mendorong agar terjadi kerja sama Pemerintah Provinsi (Pemprov) Papua dengan pihak-pihak tertentu untuk pengelolaan dan pemanfaatannya.

“Itu juga sebabnya setiap calon penyelenggaraan dituntut punya konsep menyangkut komitmen keberlanjutan,” jelas Iwan.

Berita Populer

Latest News

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas