Tribun

Keruk Miliaran Rupiah Tanda Jadi dari Calon Pembeli, Direktur Perumahan Ini Lari ke NTB

Direktur PT Surya Pembangunan Indonesia, Khairil Anwar ditangkap Subdit II Ditreskrimum Polda Jatim karena diduga membawa kabur total Rp 10 miliar

Editor: Sugiyarto
Keruk Miliaran Rupiah Tanda Jadi dari Calon Pembeli, Direktur Perumahan Ini Lari  ke NTB
surya/anas miftakhudin
Tersangka Khairil Anwar dirilis AKBP Cecep Ibrahim Kasubdit II Ditreskrim Polda Jatim, Rabu (26/10/2016). 

TRIBUNNEWS.COM, SURABAYA - Direktur PT Surya Pembangunan Indonesia (SPI), Khairil Anwar (46) ditangkap Subdit II Ditreskrimum Polda Jatim karena diduga membawa kabur total Rp 10 miliar uang customer.

Warga Sidoarjo itu ditangkap di sebuah penginapan di Mataram, Nusa Tenggara Barat (NTB).
Ketika ditangkap, tersangka sempat berdalih jika tidak pernah terlibat kejahatan.

Namun setelah ditunjukkan surat penangkapan terkait dugaan penipuan pembelian Perumahan Grand Paradise di Medokan Ayu, Rungkut, tersangka baru menyerah.

Kabid Humas Polda Jatim, Kombes Pol RP Argo Yuwono didampingi Kasubdit II AKBP Cecep Ibrahim, menjelaskan korban aksi tipu-tipu ini mencapai 63 orang.

Mereka seluruhnya telah resmi melapor ke poisi, SPKT Polda Jatim 9 orang, Polrestabes Surabaya 2 orang, dan Polresta Sidoarjo sebanyak 12 orang.

Tersangka Khairil Anwar dalam menjalankan aksinya menawarkan rumah murah di Surabaya lewat internet dan brosur.

Lokasi yang ditawarkan cukup startegis yakni di daerah Medokan Ayu, Rungkut.

Dari informasi itu, customer banyak yang menghubungi marketing untuk menanyakan perumahan yang ditawarkan.

"Masyarakat yang membaca di internet dan brosur, akhirnya tertarik karena rumah tipe 36 cuma dibanderol Rp 200 juta," tutur Kombes Argo, Rabu (26/10/2016).

Setelah komunikasi lewat telepon, calon customer diajak ke lokasi untuk melihat rumah yang akan dibangun.\

Halaman
12
Sumber: Surya
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas