Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Nur Hidayati Diduga Otak pembunuhan Aktivis LSM di Sumenep

Perkenalan tersangka Nur Hidayati dengan korban Sahab berlangsung lewat media sosial

Nur Hidayati Diduga Otak pembunuhan Aktivis LSM di Sumenep
Surya/Anas Miftakhudin
Penyidik Subdit IV/Jatanras Ditreskrimum Polda Jatim, Rabu (14/3), menunjukkan 4 pelaku pembunuhan terhadap anggota LSM di Sumenep, Madura. 

TRIBUNNEWS.COM, SURABAYA - Polisi dari Subdit IV/Jatanras Ditreskrimum Polda Jatim menangkap empat orang yang diduga menjadi eksekutor dan perencana dalam pembunuhan terhadap Sahab (59), aktivis LSM Institut Pendidikan Kriminal dan Korupsi Madura (IPK2M).

Empat orang itu masing-masing Nur Hidayati (56), Ansori alias Ulum (44), Eeng Effendi (31), dan Rudi Hartono (38).

Dari keempatnya, sosok yang diduga menjadi otak pembunuhan adalah Nur Hidayati, perempuan dari Kelurahan Dawuhan Mangli, Kecamatan Sukowono, Jember.

Baca: KPK Enggan Penetapan Tersangka Calon Kepala Daerah Dikaitkan dengan Unsur Politis

AKBP Bobby yang sebentar lagi menjabat Kapolres Bangkalan, menjelaskan motif pembunuhan terhadap aktivis LSM ini dilandasi kejengkelan.

sebab, korban Sahab terus menagih hasil penggandaan uang yang sudah disetorkan. Jumlah uang milik pensiunan PNS itu dijanjikan digandakan oleh dukun Nur Hidayati mencapai Rp 152,5 juta.

"Katanya uang Rp 152,5 juta itu jika digandakan bisa menghasilkan Rp Rp 2 miliar. Dari janji Nur Hidayati, korban akhirnya terus menagih," ujar AKBP Bobby, Rabu (14/3).

Perkenalan tersangka Nur Hidayati dengan korban Sahab asal Jalan Agus Salim, Kelurahan Pamolokan, Kecamatan Kota, Kabupaten Sumenep berlangsung lewat media sosial.

Dari perkenalan itu, tersangka Nur menawarkan penggandaan uang yang hasilnya mencapai miliaran rupiah.

Uang korban yang diserahkan itu berlangsung sejak Februari 2016 senilai Rp 15 juta; 17 Desember 2017 Rp 50 juta; awal Januari 2018 Rp 50 juta; pertengahan Januari 2018 Rp 25 juta dan 20 Januari 2018 Rp 12,5 juta.

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Sumber: Surya
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas