Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Warga Batu Bersurat Hentikan Paksa Aktivitas Alat Berat di Lahan Perkebunan Sawit PT SATU

Kelompok masyarakat Kelurahan Batu Bersurat Kecamatan XIII Koto Kampar hilang kesabaran melihat tanah mereka dikuasai PT Sumatera Agro Tunas Utama.

Warga Batu Bersurat Hentikan Paksa Aktivitas Alat Berat di Lahan Perkebunan Sawit PT SATU
Tribun Pekanbaru/Fernando Sihombing
Warga Batu Bersurat Kecamatan XIII Koto Kampar berkerumun di lahan yang mereka klaim diserobot PT SATU, Sabtu (2/6/2018). TRIBUN PEKANBARU/FERNANDO SIHOMBING 

Laporan Wartawan Tribun Pekanbaru, Fernando Sihombing

TRIBUNNEWS.COM, BANGKINANG - Kelompok masyarakat Kelurahan Batu Bersurat Kecamatan XIII Kota Kampar hilang kesabaran melihat tanah mereka dikuasai PT Sumatera Agro Tunas Utama (SATU).

Mereka turun ke lokasi dan menghentikan paksa aktivitas di atas lahan, Sabtu (2/6/2018).

Pantauan Tribun Pekanbaru, mereka berbondong-bondong mendatangi lokasi di Sei Osang yang mereka klaim.

Menurut pengakuan warga, lahan itu ditanami kelapa sawit dengan pola Koperasi Kredit Primer untuk Anggota (KKPA) bersama bapak angkat PT Central Warisan Indah Makmur.

Warga menemukan alat berat eskavator sedang bekerja di lokasi yang dikelola Koperasi Aneka Karya Usaha bentukan mereka.

Baca: Menko Luhut: Demi Stabilitas Kawasan, Indonesia Hormati Hukum Internasional

Warga yang naik pitam, melempari alat berat itu dengan tanah.

Operator alat berat yang diketahui bernama Indra nyaris menjadi bulan-bulanan massa.

Beruntung tidak sampai terjadi baku hantam.

Seorang tokoh setempat yang ikut bersama masyarakat, Hermansyah berupaya meredam emosi warga.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas