Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Tanyakan Paket yang Rusak, Pelanggan Malah Dikeroyok Mandor, Ini Kronologi dan Klarifikasi PO ALS

Niat untuk menanyakan paket kiriman yang rusak, malang bagi pelanggan ekspedisi bus ALS malah mengalami persekusi di Siborongborong

Tanyakan Paket yang Rusak, Pelanggan Malah Dikeroyok Mandor, Ini Kronologi dan Klarifikasi PO ALS
Juang Naibaho/Tribun medan
Sejumlah para penumpang bus ALS mengantre menunggu keberangkatan di Loket ALS, Medan, Kamis (30/5/2019 

TRIBUNNEWS.COM -- Niat untuk menanyakan paket kiriman yang rusak, malang bagi pelanggan ekspedisi bus ALS malah mengalami persekusi di Siborongborong, Kabupaten Tapanuli Utara.

Menanggapi perselisihan antara mandor loket bus perusahaan otobus Antar Lintas Sumatera (PO ALS) hingga terjadi persekusi terhadap pelanggan, manajemen PO ALS akan melakukan tindakan tegas terhadap pegawainya.

"Kami akan menindak perwakilan kami dalam arti secara manajemen, karena pelanggan adalah raja.

Kami terbiasa melayani semua pelanggan-pelanggan PO ALS.

Itu komitmen kami," kata Chandra Lubis Direktur Utama PO ALS kepada Tribun-Medan.com, Rabu (25/12/2019).

Seperti yang diketahui ada kericuhan dengan pemilik paket yang barangnya rusak dikirim oleh armada bus ALS dengan pihak mandor hingga terjadi korban pemukulan, dimana Purnama Marintan diduga dianiaya oleh keluarga mandor gara-gara menanyakan paket barangnya yang rusak.

Baca: Guntur Romli Apresiasi Langkah Polisi Tangkap Pelaku Persekusi Anggota Banser NU

Baca: Pengakuan Pelaku Persekusi 2 Anggota Banser NU: Awalnya Saya Emosi Lihat Seragam Loreng Tentara

Baca: Pelaku Persekusi Awalnya Takut Lihat Pakaian 2 Banser NU Karena Dikira Tentara

Chandara mengatakan kalau pihaknya telah melakukan mediasi dan telah ada perdamaian terkait dengan insiden tersebut.

Pihaknya mengaku tidak ingin kejadian tersebut berlarut-larut dan memerintahkan perwakilan ALS di sana untuk mencari jalan keluar terkait perselisihan tersebut.

"Oh iya, udah ada perdamaian. Kemarin ada perselisihan, miss komunikasi di antara pemilik paket dan mandor yang ada di Siborongborong.

Jam tujuh tadi malam saya dihubungi oleh pihak yang memiliki paket, katanya sudah ada komunikasi dengan pihak mandor dan sudah ada perdamaian," katanya.

Halaman
123
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Tribun Medan
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas