Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Investasi Bodong

Tersangka Kasus Memiles Ternyata Anak Johnny Indo, Polda Jatim Beri Dr Eva Waktu ke Pemakaman,

Johny pernah terlibat aksi perampokan toko emas seberat 129 kiligram di Cikini, Jakarta Pusat, 41 tahun lalu, di tahun 1979.

Tersangka Kasus Memiles Ternyata Anak Johnny Indo, Polda Jatim Beri Dr Eva Waktu ke Pemakaman,
Kolase Tribunnews: YouTube
Johny Indo Wafat Hari Ini 

SURABAYA - Satu diantara lima orang tersangka atas kasus investasi bodong Memiles PT Kam and Kam, Martini Luisa alias Dokter Eva ternyata anak pertama dari Johny Indo.

Informasi yang dihimpun TribunJatim.com (Grup SURYA.co.id), proses pemakaman Johny masih menunggu sejumlah anggota keluarga, salah satunya adalah Martini Luisa alias Dokter Eva yang tengah mendekam di balik jeruji Mapolda Jatim atas kasus investasi Memiles, sejak Jumat (10/1/2020) kemarin.

Saat ini pihak keluarga sedang mengupayakan Martini agar diberi keringanan untuk bisa mengikuti prosesi pemakaman ayahnya kawasan di Jakarta Utara.

Johny Indo saat ditemui di Bandara Internasional Sultan Mahmud Badaruddin II, Palembang, Sumatera Selatan, Selasa (11/7/2017). SRIWIJAYA POST/WELLY HADINATA
Johny Indo saat ditemui di Bandara Internasional Sultan Mahmud Badaruddin II, Palembang, Sumatera Selatan, Selasa (11/7/2017). SRIWIJAYA POST/WELLY HADINATA (Sriwijaya Post/Welly Hadinata)

Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Trunoyudo Wisnu Andiko membenarkan, Martini Luisa meminta keringanan pada pihak penyidik untuk memperbolehkan dirinya menghadiri pemakaman mendiang ayahnya, Johny Indo.

Senin (27/1/2020) besok, Martini akan diantar oleh personel Polda Jatim dan kepolisian setempat ke Jakarta Utara untuk menyaksikan prosesi pemakaman ayahnya.

"Dikawal sesuai dengan SOP pengawalan sebagai tersangka. Kami juga libatkan juga unsur dari personel polisi wanita," katanya saat dikonfirmasi awak media, Minggu (26/1/2020).

Keringanan itu diberikan pihak penyidik selama proses pemakaman itu berlangsung.

Rencananya, ungkap Trunoyudo, diberangkatkan pada Senin pagi.

"Pada saat pemakaman aja," pungkasnya.

Diberitakan sebelumnya, Subdit I Tipid Indagsi Ditreskrimsus Polda Jatim mengungkap kasus investasi bodong berbasis aplikasi 'Memiles' yang dijalankan 'PT Kam and Kam', Jumat (3/1/2020).

Halaman
123
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Surya
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas