Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Virus Corona

Masih Ada 140 Karyawan Pabrik Rokok Simustika Tulungagung yang Belum Lakukan Tes Covid-19

Sebelumnya, Gugus Tugas Pemprov Jatim menetapkan Pabrik Sampoerna Surabaya sebagai klaster COVID-19.

Masih Ada 140 Karyawan Pabrik Rokok Simustika Tulungagung yang Belum Lakukan Tes Covid-19
David Yohanes/Surya
Puskesmas Bangunjaya, salah satu fasilitas kesehatan penyangga dalam penanganan COVID-19. Sebanyak 24 karyawan Pabrik Rokok Simustika Tulungagung reaktif COVID-19 hasil rapid tes, sebelumnya terjadi di Pabrik Sampoerna Surabaya. 

TRIBUNNEWS.COM, TULUNGAGUNG - Klaster penularan Covid-19 di pabrik rokok di Jawa Timur bertambah lagi setelah sejumlah karyawan Perusahaan Rokok Simustika Tulungagung reaktif dalam rapid test.

Kasus di Pabrik Rokok Simustika ini menyusul kejadian di pabrik rokok milik PT HM Sampoerna, setelah dua karyawannya meninggal akibat wabah corona tersebut.

Setelah karyawan Pabrik Sampoerna Surabaya, giliran karyawan pabrik rokok Simustika di Desa Gesikan, Kecamatan Pakel, Tulungagung ada yang reaktif positif COVID-19.

Petugas Posko Kesehatan COVID-19 Dinas Kesehatan Tulungagung melanjutkan rapid test di perusahaan rokok Simustika di Desa Gesikan, Kecamatan Pakel, Senin (4/5/2020).

Baca: Lihat Kebiasaan dan Gaya Tidur Vebby Palwinta Pasca 2 Minggu Nikah, Razi Bawazier Kaget: Kok Bisa?

Baca: Bandara Gisborne, Bandara di Selandia Baru dengan Landasan Pacu yang Dilintasi Jalur Kereta Api

Baca: Stephan El Shaarawy Ingin Merumput Kembali di Liga Italia

Baca: Momen Romantis Zaskia Gotik dan Sirajuddin Mahmud, Meski Tidur di Lantai Tetap Bergandengan Tangan

Hasilnya ada tambahan tujuh karyawan yang dinyatakan reaktif, atau positif berdasarkan rapid test.

Sekretaris Posko Kesehatan COVID-19 Dinkes Tulungagung, Didik Eka mengungkapkan, total ada170 karyawan yang seharusnya ikut rapid test di Puskesmas Bangunjaya.

Namun dalam pelaksanaan hari ini, rapid test hanya diikuti 30 orang karyawan asli Tuungagung.

"Jadi ada sekitar 140 orang karyawan asal luar kota yang tidak hadir rapid test," terang Didik.

Dari 30 karyawan asli Tulungagung itulah ditemukan tujuh orang yang reaktif.

Temuan ini sudah dilaporkan ke Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kabupaten.

Halaman
1234
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Surya
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas