Tribun

Dendam, Toro Habisi Mandornya Sabetkan Parang Hingga 8 Kali

Dalam waktu 1 x 24 jam, polisi berhasil menangkap Toro di Kecamatan Singingi Hilir Kabupaten Kuantan Singingi (Kuansing).

Editor: Hendra Gunawan
Dendam, Toro Habisi Mandornya Sabetkan Parang Hingga 8 Kali
Johannes Wowor Tanjung/
Konferensi pers pengungkapan kasus pembunuhan mandor kebun PT MUP Desa Pangkalan Gondai Kecamatan Langgam yang dipimpin Kapolres Pelalawan, AKBP Indra Wijatmiko SIK didampingi Kasat Reskrim AKP Teddy Ardian SIK dan Kapolsek Langgam Ipda M Fadillah, Selasa (30/6/2020). 

TRIBUNNEWS.COM, PANGKALAN KERINCI - Tersangka pembunuhan mandor Markus Gea, TZ alias Toro mengeksekusi pimpinannya tersebut karena dendam.

Kasus pembunuhan mandor perkebunan di Desa Pangkalan Gondai Kecamatan Langgam yang terjadi pada Kamis (25/6/2020) pekan lalu dirilis Polres Pelalawan Riau.

Konferensi pers dipimpin oleh Kapolres Pelalawan, AKBP Indra Wijatmiko SIK didampingi Kasat Reskrim AKP Teddy Ardian SIK dan Kapolsek Langgam Ipda M Fadillah.

Pelaku pembunuhan TZ alias Toro (30) dihadirkan dengan menggunakan baju tahanan berwarna jingga dan pelindung wajah.

Pelaku TZ menganiaya korban Markus Gea dengan cara ditebas pakai parang hingga tewas.

"Barang bukti parang dan pakaian tersangka yang ada bercak darah masih dilakukan uji forensik di laboratorium. Sedangkan barang bukti lainnya ada disini," terang Kapolres Indra saat komperensi pers di halaman Mapolres, Selasa (30/6/2020).

Baca: Hanya Gara-gara Terlambat Bawa Makanan, Buruh Bangunan Bacok Istrinya, Pelaku Lalu Tewas Dikeroyok

Baca: Jadi DPO Sejak 2017, Begal Kejam Ini Ditangkap Polisi, Pernah Bacok Korban hingga Kehilangan Tangan

Baca: Kesal Ditagih, Pemuda Ini Bacok Temannya hingga Tewas, Ternyata Pelaku Punya Utang Rp 50 Juta

Indra menyebutkan, pengungkapan kasus ini dilakukan tim gabungan Satuan Reserse Kriminal (Reskrim) Polres Pelalawan dengan Polsek Langgam.

Tempat Kejadian Perkara (TKP) berada di kebun kelapa sawit tahap ll afdeling IV PT Mitra Unggul Pusaka (MUP) Desa Pangkalan Gondai, Langgam.

Korban merupakan seorang mandor dan pelaku adalah anggotanya sebagai buruh panen di perusahaan perkebunan kelapa sawit itu.

"Motifnya karena tersangka dendam kepada pelaku dan merencanakan pembunuhan dengan menyiapkan senjata tajam," tutur Indra.

Halaman
12
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas