Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Sopir Angkot Ngaku HRD Tipu 11 Wanita untuk Kirim Foto Bugil, 4 Korban Disetubuhi, Beraksi di Kebun

Seorang sopir angkot yang ngaku HRD berhasil menipu 11 wanita. Empat di antaranya sudah disetubuhi, bahkan ada yang disetubuhi di kebun.

Sopir Angkot Ngaku HRD Tipu 11 Wanita untuk Kirim Foto Bugil, 4 Korban Disetubuhi, Beraksi di Kebun
wytv.com
Ilustrasi- Seorang sopir angkot yang ngaku HRD berhasil menipu 11 wanita. Empat di antaranya sudah disetubuhi, bahkan ada yang disetubuhi di kebun. 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Daniel Andreand Damanik

TRIBUNNEWS.COM - Seorang sopir angkot yang ngaku HRD berhasil menipu 11 wanita.

Empat di antaranya sudah disetubuhi, bahkan ada yang disetubuhi di kebun.

Sementara lainnya telah mengirimkan foto bugil kepada pelaku.

Suherman (24) menipu 11 orang perempuan pencari kerja dengan mengaku-ngaku sebagai staf Human Resource Departement (HRD).

Dia pun telah menyetubuhi secara paksa empat orang wanita.

Dari sebelas perempuan yang berhasil ditipunya, empat orang di antaranya telah dipaksa untuk bersetubuh dengannya. Lokasi persetubuhan dilakukan di beberapa tempat.

"Empat korban itu saya setubuhi, ada di kosan teman dan ada di kebun masyarakat," kata Suherman kepada Kapolres Cimahi AKBP M Yoris Marzuki, Senin (03/8/2020).

Baca: Ayah Perkosa Anak Tiri Berulang Kali, Terbongkar saat Ibu Sengaja Intip dari Lubang Dinding Rumah

Baca: FAKTA Ayah Perkosa Anak Selama 8 Tahun: Terbongkar setelah Korban Kabur, Pelaku Ngaku Khilaf

Baca: Sopir Angkot di Tanggamus Tiba-tiba Tabrak Angkot Lain, Lalu Bacok Kepala Sesama Sopir

Kapolres Cimahi AKBP M Yoris Marzuki menginterogasi Suherman pelaku penipuan dan pencabulan yang mengaku sebagai HRD di satu perusahaan di KBB.
Kapolres Cimahi AKBP M Yoris Marzuki menginterogasi Suherman pelaku penipuan dan pencabulan yang mengaku sebagai HRD di satu perusahaan di KBB. (tribunjabar/daniel andrean damanik)

Kejahatan yang dilakukan oleh Suherman, diakuinya sudah dilakukannya sejak Februari 2020 hingga akhirnya ditangkap Satuan Reserse Kriminal Polres Cimahi pada 30 Juli 2020.

Meskipun tidak sempat disetubuhi oleh pelaku, tujuh korban lainnya sudah memberikan foto tubuh dalam keadaan tidak berbusana. Alasan pelaku meminta foto tersebut ialah untuk keperluan tes keperawanan.

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: Miftah
Sumber: Tribun Jabar
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas