Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

UU Cipta Kerja

Demo Penolakan UU Cipta Kerja di Medan Ricuh, Massa Lempari Petugas di Depan Gedung DPRD

Demo penolakan UU Cipta Kerja terjadi di beberapa daerah Indonesia. Sejumlah pelajar pun ikut di Kota Medan pada Kamis (8/10/2020).

Demo Penolakan UU Cipta Kerja di Medan Ricuh, Massa Lempari Petugas di Depan Gedung DPRD
TRIBUN MEDAN/DANIL SIREGAR
Petugas kepolisian melepaskan tembakan gas air mata ke arah pengunjuk rasa saat aksi menolak pengesahan Undang-Undang Cipta Kerja atau Omnibus Law di depan Gedung DPRD Sumut, Medan, Kamis (8/10/2020). Aksi demontrasi dari berbagai lembaga di Medan tersebut berujung bentrok dengan aparat kepolisian. TRIBUN MEDAN/DANIL SIREGAR 

TRIBUNNEWS.COM-  Demo penolakan UU Cipta Kerja terjadi di beberapa daerah Indonesia.

Sejumlah pelajar pun ikut  di Kota Medan pada Kamis (8/10/2020).

Demo di Medan ricuh hingga menyebabkan petugas menjadi korban pelemparan.

Pelajar yang bergabung dengan ratusan buruh pun diduga melempari petugas keamanan, hingga mereka menjadi korban.

Kericuhan terjadi di depan gedung DPRD Sumatera Utara.

Sebelumnya seorang polwan menjadi korban pelemparan, polisi yang bertugas di Satuan Sat Sabhara juga menjadi korban.

Personel polisi tersebut digotong rekannya.

 

Sementara korban yang dibopong rekannya tampak lemas tak berdaya.

Baca: Demo Tolak UU Cipta Kerja di 7 Daerah Berlangsung Ricuh, Bakar Ban hingga Pengrusakan Gedung DPRD

Baca: KPK Jebloskan Penyuap Mantan Hakim Tipikor Medan ke Lapas Surabaya

Baca: Gelombang Demo Tolak UU Cipta Kerja: Blokade Jalan di Bekasi, Ricuh Medan, Hingga Jebol DPRD Malang

Petugas kepolisian melepaskan tembakan gas air mata ke arah pengunjuk rasa saat aksi menolak pengesahan Undang-Undang Cipta Kerja atau Omnibus Law di depan Gedung DPRD Sumut, Medan, Kamis (8/10/2020). Aksi demontrasi dari berbagai lembaga di Medan tersebut berujung bentrok dengan aparat kepolisian. TRIBUN MEDAN/DANIL SIREGAR
Petugas kepolisian melepaskan tembakan gas air mata ke arah pengunjuk rasa saat aksi menolak pengesahan Undang-Undang Cipta Kerja atau Omnibus Law di depan Gedung DPRD Sumut, Medan, Kamis (8/10/2020). Aksi demontrasi dari berbagai lembaga di Medan tersebut berujung bentrok dengan aparat kepolisian. TRIBUN MEDAN/DANIL SIREGAR (TRIBUN MEDAN/DANIL SIREGAR)

Petugas kepolisian terus mengimbau kepada para pengunjuk rasa agar menyampaikan aspirasinya dengan tertib.

"Yang melakukan pelemparan bukan orang Medan. Orang Medan tidak anarki. Medan rumah kita bersama," ucap petugas.

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: Miftah
Sumber: Tribun Medan
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas